ATMOSFER DAN HIDROSFER

12 03 2009


v\:* {behavior:url(#default#VML);}
o\:* {behavior:url(#default#VML);}
w\:* {behavior:url(#default#VML);}
.shape {behavior:url(#default#VML);}

st1\:*{behavior:url(#ieooui) }
<!– /* Font Definitions */ @font-face {font-family:ZapfHumanist601BT-Roman; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:auto; mso-font-format:other; mso-font-pitch:auto; mso-font-signature:3 0 0 0 1 0;} @font-face {font-family:ZapfHumanist601BT-Italic; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:auto; mso-font-format:other; mso-font-pitch:auto; mso-font-signature:3 0 0 0 1 0;} @font-face {font-family:Helvetica-Bold; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:auto; mso-font-format:other; mso-font-pitch:auto; mso-font-signature:3 0 0 0 1 0;} @font-face {font-family:ZapfHumanist601BT-BoldItalic; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:auto; mso-font-format:other; mso-font-pitch:auto; mso-font-signature:3 0 0 0 1 0;} @font-face {font-family:ZapfHumanist601BT-Bold; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:auto; mso-font-format:other; mso-font-pitch:auto; mso-font-signature:3 0 0 0 1 0;} @font-face {font-family:MSTT31c43f; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:auto; mso-font-format:other; mso-font-pitch:auto; mso-font-signature:3 0 0 0 1 0;} /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:””; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoFooter, li.MsoFooter, div.MsoFooter {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; tab-stops:center 207.65pt right 415.3pt; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} @page Section1 {size:21.0cm 842.0pt; margin:3.0cm 3.0cm 3.0cm 89.85pt; mso-header-margin:35.45pt; mso-footer-margin:35.45pt; mso-page-numbers:25; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} /* List Definitions */ @list l0 {mso-list-id:19816303; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-747092100 -1403738372 -481232560 38944338 67698705 67698713 67698711 -2096984784 67698713 67698715;} @list l0:level1 {mso-level-number-format:alpha-upper; mso-level-tab-stop:18.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:18.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l0:level2 {mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l0:level3 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:99.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:99.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l0:level4 {mso-level-text:”%4\)”; mso-level-tab-stop:126.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:126.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l0:level5 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:162.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:162.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l0:level6 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-text:”%6\)”; mso-level-tab-stop:207.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:207.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l0:level7 {mso-level-text:”%7\)”; mso-level-tab-stop:234.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:234.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l1 {mso-list-id:36273459; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1111583538 67698705 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l1:level1 {mso-level-text:”%1\)”; mso-level-tab-stop:90.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:90.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l2 {mso-list-id:135222545; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1081642328 67698703 -1584263942 67698703 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l2:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l2:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l2:level3 {mso-level-tab-stop:117.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:117.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l2:level4 {mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l3 {mso-list-id:346030107; mso-list-template-ids:-1874144182;} @list l3:level1 {mso-level-start-at:4; mso-level-text:%1; mso-level-tab-stop:18.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:18.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l3:level2 {mso-level-start-at:4; mso-level-text:”%1\.%2″; mso-level-tab-stop:18.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:18.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l3:level3 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3″; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:36.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l3:level4 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4″; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-54.0pt;} @list l3:level5 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5″; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-54.0pt;} @list l3:level6 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6″; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-72.0pt;} @list l3:level7 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7″; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-72.0pt;} @list l3:level8 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7\.%8″; mso-level-tab-stop:90.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:90.0pt; text-indent:-90.0pt;} @list l3:level9 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7\.%8\.%9″; mso-level-tab-stop:90.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:90.0pt; text-indent:-90.0pt;} @list l4 {mso-list-id:452554726; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:291654216 1741984460 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l4:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:53.5pt; mso-level-number-position:left; margin-left:53.5pt; text-indent:-18.0pt;} @list l5 {mso-list-id:488641898; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1950900270 67698713 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l5:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:86.15pt; mso-level-number-position:left; margin-left:86.15pt; text-indent:-18.0pt;} @list l6 {mso-list-id:1312099299; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:641868926 67698711 1514435754 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l6:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-text:”%1\)”; mso-level-tab-stop:90.5pt; mso-level-number-position:left; margin-left:90.5pt; text-indent:-18.0pt;} @list l6:level2 {mso-level-text:”%2\)”; mso-level-tab-stop:126.5pt; mso-level-number-position:left; margin-left:126.5pt; text-indent:-18.0pt;} @list l7 {mso-list-id:1405490133; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-987602374 67698703 -706308472 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l7:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l7:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l8 {mso-list-id:1435662094; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1160604160 -746785468 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l8:level1 {mso-level-text:”%1\)”; mso-level-tab-stop:126.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:126.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l8:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:162.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:162.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l8:level4 {mso-level-tab-stop:234.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:234.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l8:level5 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:270.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:270.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l9 {mso-list-id:1856844908; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-350174254 -449930632 67698713 67698705 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l9:level1 {mso-level-number-format:alpha-upper; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l9:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l9:level3 {mso-level-text:”%3\)”; mso-level-tab-stop:117.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:117.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l9:level4 {mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l9:level5 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l9:level6 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:216.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l9:level7 {mso-level-tab-stop:252.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l10 {mso-list-id:2023362127; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-645339658 -396971434 67698703 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l10:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:68.65pt; mso-level-number-position:left; margin-left:68.65pt; text-indent:-18.0pt; mso-ascii-font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”; mso-hansi-font-family:”Times New Roman”; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} @list l10:level2 {mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l10:level3 {mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l10:level4 {mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l10:level5 {mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l10:level6 {mso-level-tab-stop:216.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l10:level7 {mso-level-tab-stop:252.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l10:level8 {mso-level-tab-stop:288.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l10:level9 {mso-level-tab-stop:324.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l11 {mso-list-id:2047094549; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1271377448 67698705 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l11:level1 {mso-level-text:”%1\)”; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:108.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l12 {mso-list-id:2047484051; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1474658414 67698713 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l12:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:87.1pt; mso-level-number-position:left; margin-left:87.1pt; text-indent:-18.0pt;} ol {margin-bottom:0cm;} ul {margin-bottom:0cm;} –>
/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin:0cm;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”;
mso-ansi-language:#0400;
mso-fareast-language:#0400;
mso-bidi-language:#0400;}

USAHA MANUSIA UNTUK MENGENALI

PERKEMBANGAN LINGKUNGAN 3

Standar Kompetensi :

4. Memahami usaha manusia untuk mengenali perkembangan lingkungannya

Kompetensi dasar :

4.4 Mendeskripsikan gejala-gejala yang terjadi di atmosfer dan hidrosfer serta dampaknya terhadap kehidupan.

Indikator :

1. Mendeskripsikan sifat-sifat fisik atmosfer.

2. Mendeskripsikan cuaca dan iklim.

3. Mengidentifikasi tipe-tipe hujan.

4. Mengidentifikasi jenis-jenis angin beserta contohnya.

5. Mendeskripsikan siklus hidrologi.

6. Mendeskripsikan hidrosfer.

7. Mengidentifikasi landas kontinen, laut teritorial, dan ZEE.

A. Atmosfer

Dalam kehidupan sehari-hari, istilah atmosfer biasa dikenal sebagai udara yang berada di sekitar kita dengan ketinggian hingga ± 1.000 kilometer. Atmosfer terbentuk sewaktu Bumi ini tumbuh, gas-gas yang terjebak di dalam planetesimal tadi lepas sehingga menyelimuti bola Bumi. Lama-kelamaan, gas oksigen dilepaskan oleh tumbuhan pertama di Bumi sehingga udara di atmosfer purba bertambah tebal hingga saat ini. Atmosfer sangat dibutuhkan bagi kehidupan di Bumi ini. Udara merupakan sumber daya alam yang digunakan oleh semua makhluk hidup di Bumi untuk bernapas. Bahkan, kita terlindungi dari batu meteor-meteor yang hendak jatuh ke Bumi karena atmosferlah batu-batu meteor tersebut tidak jatuh ke Bumi. Selain itu, atmosfer juga mempunyai peranan mengatur keseimbangan suhu agar tidak terlalu panas pada siang hari dan tidak terlalu dingin pada malam hari.

Selain atmosfer mengandung gas-gas, seperti neon, helium, hidrogenium, krypton, dan xenon. Di atmosfer juga terdapat persenyawaan seperti uap air, ozon, gas CO2 dan NH3

Atmosfer mempunyai beberapa sifat antara lain sebagai berikut :

a. Tidak berwarna, tidak berbau, dan tidak dapat dirasakan kecuali bentuk angin.

b. Dinamis dan elastis atau dapat mengembang atau mengerut.

c. Transparan terhadap beberapa bentuk radiasi.

d. Mempunyai berat sehingga memiliki tekanan.

a. Karakteristik Lapisan Atmosfer

Atmosfer terdiri atas banyak lapisan. Tiap lapisan mempunyai karakteristik yang berbeda-beda.

Lapisan-lapisan atmosfer adalah :

1) Troposfer

Lapisan ini mempunyai ketebalan yang berbeda-beda di tiap wilayah di atas Bumi. Di atas kutub, tebal lapisan ini sekitar 9 km. Semakin dekat dengan daerah khatulistiwa lapisan ini semakin tebal hingga mencapai 15 km. Perbedaan ketebalan ini disebabkan oleh rotasi Bumi, akibatnya terjadi perbedaan kondisi cuaca antara kutub dan khatulistiwa. Yang istimewa, lapisan ini menjadi tempat terjadinya proses-proses cuaca, seperti awan, hujan, serta proses-proses pencemaran lainnya. Pada lapisan ini tinggi rendahnya suatu tempat di permukaan Bumi berpengaruh terhadap suhu udaranya. Hal ini mengikuti hukum gradien geothermis, yaitu semakin tinggi (tiap kenaikan 1.000 meter) suatu tempat di permukaan Bumi, temperatur udaranya akan turun rata-rata sekitar 6°C di daerah sekitar khatulistiwa. Peralihan antara lapisan troposfer dengan stratosfer disebut tropopause.

2) Stratosfer

Lapisan di atas tropopause adalah lapisan stratosfer. Di lapisan ini tidak berlaku hukum gradien geothermis karena semakin tinggi posisi di tempat ini, suhu akan semakin naik. Hal ini disebabkan kandungan uap air dan debu hampir tidak ada. Karakteristik yang menarik pada lapisan ini adalah adanya lapisan ozon yang sangat bermanfaat bagi kehidupan kita. Ozon melindungi manusia dari radiasi sinar ultraviolet. Keberadaan ozon sekarang ini semakin menipis karena adanya pencemaran dari gas CFC (Chloroflourocarbons). Di atas lapisan stratosfer terdapat lapisan stratopause yang merupakan lapisan peralihan antara stratosfer dan mesosfer.

3) Mesosfer

Lapisan ini merupakan tempat terbakarnya meteor dari luar angkasa menuju Bumi sehingga lapisan ini merupakan lapisan pelindung Bumi terhadap benturan benda atau batuan meteor. Di atas lapisan mesosfer terdapat lapisan mesopause yang merupakan lapisan peralihan antara mesosfer dan termosfer.

4) Termosfer

Lapisan di atas mesopause adalah lapisan termosfer. Pada lapisan ini terdapat aurora yang muncul kala fajar atau petang. Lapisan ini penting bagi komunikasi manusia karena memantulkan gelombang radio ke Bumi sehingga gelombang radio pendek yang dipancarkan dari suatu tempat dapat diterima di bagian Bumi yang jauh.

5) Eksosfer

Lapisan ini merupakan lapisan terluar yang mengandung gas hidrogen dan kerapatannya makin tipis sampai hampir habis di ambang angkasa luar. Cahaya redup yaitu cahaya zodiakal dan gegenschein muncul pada lapisan eksosfer yang sebenarnya merupakan pantulan sinar matahari oleh partikel debu meteor yang banyak jumlahnya dan bergelantungan di angkasa.

b. Cuaca dan Iklim

Cuaca adalah keadaan udara pada suatu saat dan pada suatu tempat atau daerah yang sempit. Sedangkan iklim adalah keadaan rata-rata cuaca pada suatu wilayah yang relatif luas dengan waktu yang relatif lama. llmu yang mempelajari tentang cuaca disebut meteorologi, sedangkan ilmu yang mempelajari iklim disebut klimatologi. Kondisi cuaca harian diamati oleh suatu lembaga yang disebut Badan Meteorologi dan Geofisika (BMG),

Perbedaan Cuaca dan Iklim

Unsur-unsur cuaca dan iklim antara lain sebagai berikut.

a.

b. Suhu udara

Suhu udara diukur dengan termometer. Kertas yang berisi catatan tentang suhu disebut termogram. Faktor-faktoryang mempengaruhi suhu udara antara lain sebagai berikut :

1) Sudut datangnya sinar matahari.

2) Jarakdari laut.

3) Tinggi suatu tempat.

Semakin tinggi letak suatu tempat maka suhu udara semakin rendah, Garis-garis pada peta yang menghubungkan tempat-tempat yang mempunyai rata-rata suhu udara sama disebut isoterm.

c. Tekanan udara

Tekanan udara berbeda-beda bergantung pada tempat dan waktu. Besarnya tekanan udara dinyatakan dengan milibar (mb). Alat untuk mengukur tekanan udara disebut barometer.

Garis pada peta yang menghubungkan tempat-tempat yang bertekanan udara sama disebut isobar.

d. Angin

Angin adalah aliran udara dari tempat satu ke tempat yang lain. Angin mempunyai arah dan kecepatan. Untuk rnengetahui arah angin digunakan bendera angin atau kantong angin. Alat untuk mengukur kecepatan angin disebut anemometer.

Hasil catatan anemometer disebut anemogram. Satuan kecepatan angin adalah km/jam atau knot.

e. Kelembaban Udara

Kelembaban udara adalah kandungan uap air dalam udara. Alat untuk mengukur kelernbaban udara disebut higrometer. Kelembaban udara dinyatakan dengan satuan gram per meter kubik (g/m3).

f. Curah Hujan

Berubahnya uap air menjadi butir-butir air dan jatuh ke permukaan bumi.

Sesuai dengan unsur-unsur iklim maka hal yang berkaitan dengan lokasi, seperti letak garis lintang, tinggi tempat, dan sifat wilayah dapat menentukan iklim dan cuaca. Berdasarkan letak garis lintang dan lokasi wilayah yang semakin menjauhi garis khatulistiwa atau semakin mendekati daerah kutub, maka iklim dan udaranya semakin dingin. Berdasarkan letak garis lintang, iklim di muka bumi dapat diklasifikasikan menjadi empat tipe. Klasifikasi ini disebut klasifikiasi iklim matahari, antara lain sebagai berikut

1) Iklim Tropik terletak di daerah antara 231/2° LU – 23 1/2° LS.

2) Iklim Subtropik terletak antara 23 1/2 ° – 35°, baik LU maupun LS.

3) Iklim Sedang terletak antara 351/2° – 66 1/2 °, baik LU maupn LS.

4) Iklim Dingin terletak antara 66, 1/2° – 90°, baik LU maupun LS.

Atas dasar klasifikasi iklim di atas, Indonesia termasuk wilayah beriklim tropik.

c. Tipe-Tipe Hujan

Hujan merupakan proses lanjutan dari naiknya massa udara/awan. Uap air yang terkandung dalam awan tersebut akan berubah menjadi butir-butir air yang besar dan akhirnya jatuh ke Bumi. Proses terjadinya hujan dan besarnya curah hujan tidak sama antara daerah yang satu dengan daerah yang lain. Wilayah yang memiliki curah hujan yang sama pada suatu peta ditunjukkan oleh garis isohyet. Berdasarkan proses terjadinya, hujan dibedakan menjadi sebagai berikut :

1) Hujan Orografis

Hujan ini terjadi karena udara yang membawa uap air dari laut dipaksa naik oleh adanya pegunungan. Wilayah yang tidak turun hujan di sisi lain gunung atau pegunungan dikenal dengan sebutan daerah bayangan hujan.

2) Hujan Zenithal

Hujan zenithal terjadi karena adanya pertemuan arus konveksi yang membawa uap air di daerah khatulistiwa. Dengan adanya pertemuan dua arus konveksi menyebabkan tabrakan dan kedua massa udara naik ke atas.

Hujan Orografis Hujan Zenithal

3) Hujan Frontal

Hujan frontal terjadi karena pertemuan dua massa udara yang berbeda suhunya. Perbedaan suhu ini menyebabkan massa udara yang panas dipaksa naik ke atas. Jumlah curah hujan dalam sebulan dapat digunakan untuk menentukan bulan basah, bulan sedang, dan bulan kering. Bulan basah terjadi jika dalam satu bulan jumlah curah hujannya lebih dari 100 mm, bulan sedang jika dalam satu bulan jumlah curah hujannya 60–100 mm, dan bulan kering jika dalam satu bulan jumlah curah hujannya kurang dari 60 mm.

Di Indonesia curah hujan tertinggi terdapat di daerah Kranggan. Daerah ini terletak di lereng barat Gunung Slamet. Curah hujannya ± 8.305 mm/ tahun. Daerah yang lain adalah Tenjo, dekat Baturaden, Jawa Tengah. Jumlah curah hujannya ± 7.069 mm/tahun.

Hujan Frontal

Curah hujan paling sedikit terdapat di Palu, ibu kota Sulawesi Tengah. Curah hujannya dalam satu tahun ± 547 mm. Daerah lainnya adalah Asembagus, Jawa Timur. Curah hujannya dalam satu tahun ± 886 mm.

d. Pengaruh Ketinggian Tempat terhadap Suhu Udara

Dapat kamu bayangkan saat kamu pergi ke pegunungan kemudian ke pantai, pasti akan kamu rasakan adanya perbedaan suhu. Berdasarkan gradien geothermis, suhu memang akan berubah seiring dengan perubahan ketinggian tempat. Perubahan suhu udara berdasarkan perbedaan ketinggian ini dapat dihitung dengan rumus Mock berikut :

DT = 0,006 (x – x ) . 1° C

Keterangan :

DT = Selisih suhu udara antara lokasi 1 dengan lokasi 2 (°C).

x1= Tinggi tempat yang diketahui suhu udaranya (m).

x2= Tinggi tempat yang dicari suhu udaranya (m).

Jika selisih suhu udara ( T) tandanya negatif untuk mengetahui suhu

udara yang dicari, suhu udara yang telah diketahui dikurangi dengan T.

Jika T tandanya positif untuk memperoleh nilai suhu udara yang kamu

cari, suhu udara yang telah diketahui dijumlahkan dengan nilai T.

Contoh:

Kota A memiliki ketinggian 5 m di atas permukaan air laut. Rata-rata

suhu udara kota A 28°C. Berapakah rata-rata suhu udara kota B yang memiliki ketinggian 215 m di atas permukaan air laut?

Penyelesaian:

Diketahui:Ketinggian kota A = 5 m dpal.

Ketinggian kota B = 215 m dpal.

Rata-rata suhu udara kota A = 28° C

Ditanyakan: Rata-rata suhu udara kota B?

Jawaban:

DT = 0,006 (X1 – X2) × 1° C

= 0,006 (5 – 215) × 1° C

= –1,2

Jadi, suhu udara kota B adalah 28° C – 1,2° C = 26,8° C.

Dengan perhitungan menggunakan rumus Mock di atas dapat disimpulkan bahwa setiap kenaikan 100 meter ke arah puncak gunung, suhu udaranya akan turun sebesar 0,6°C.

e. Jenis-jenis Angin

Perubahan siang dan malam menyebabkan perbedaan penerimaan sinar matahari. Hal ini pulalah yang menyebabkan perbedaan suhu (temperatur) di berbagai tempat di permukaan Bumi termasuk di daratan dan lautan. Suhu yang tinggi mempunyai tekanan udara yang lebih rendah. Sementara itu, suhu yang rendah memiliki tekanan udara yang tinggi. Perbedaan inilah yang menyebabkan terjadinya angin.

a. Angin Lokal

1) Angin Darat dan Angin Laut

Angin Darat Angin Laut

Pada saat siang hari daratan lebih cepat panas daripada lautan, sementara itu pada malam hari daratan lebih cepat dingin dari lautan. Perbedaan suhu ini akan mempengaruhi tekanan udara antara darat dan laut. Pada siang hari tekanan udara daratan lebih rendah daripada lautan sehingga udara bergerak dari laut ke darat dan disebut angin laut. Sebaliknya, pada malam hari tekanan udara daratan lebih tinggi daripada lautan sehingga udara bergerak dari darat ke laut dan disebut angin darat.

2) Angin Lembah dan Angin Gunung

Pada malam hari puncak gunung lebih cepat dingin daripada lembah. Sementara itu, pada siang hari puncak gunung lebih cepat panas daripada lembah. Perbedaan suhu udara antara puncak gunung serta lembah ini akan mempengaruhi tekanan udaranya dan akhirnya akan mempengaruhi kondisi angin yang bertiup. Pada malam hari tekanan udara di puncak gunung lebih tinggi daripada lembah sehingga angin bertiup dari puncak gunung ke lembah dan disebut angin gunung. Sebaliknya, pada siang hari tekanan udara di puncak gunung lebih rendah daripada di lembah, akibatnya angin bertiup dari lembah ke puncak gunung dan disebut angin lembah.

Angin Lembah Angin Gunung

3) Angin Fohn

Angin fohn merupakan kelanjutan dari proses terjadinya hujan orografis. Setelah terjadi hujan di salah satu sisi lereng gunung, angin yang sudah tidak membawa uap air ini tetap meneruskan embusannya menuruni sisi lereng gunung yang lain. Oleh karena sifatnya yang kering, tumbuhan yang dilaluinya menjadi layu sehingga berdampak negatif pada usaha pertanian.

Di Indonesia penyebutan angin fohn berbeda-beda antara satu daerah dengan daerah lainnya. Penyebutan itu antara lain:

a) Angin brubu di Sulawesi Selatan.

b) Angin bohorok di Deli (Sumatra Utara).

c) Angin kumbang di Cirebon (Jawa Barat).

d) Angin gending di Pasuruan dan Probolinggo (Jawa Timur).

e) Angin wambrau di Papua.

Terjadinya Angin Fohn

4) Angin Siklon dan Angin Antisiklon

Angin siklon dan angin antisiklon antara belahan Bumi utara dan selatan arahnya berbeda. Perhatikan gambar di samping. Dari gambar tersebut bagaimana pendapatmu mengenai angin siklon dan antisiklon, baik di belahan Bumi utara ataupun belahan Bumi selatan? Angin siklon merupakan udara yang bergerak dari beberapa daerah bertekanan udara tinggi menuju titik pusat tekanan udara rendah di bagian dalam. Sementara angin antisiklon bergerak dari daerah pusat tekanan udara tinggi menuju tekanan udara rendah yang mengelilinginya di bagian luar. Gerakan arah angin ini berputar. Di daerah tropis, angin siklon sering terjadi di laut. Penyebutan angin siklon di beberapa daerah berbeda-beda di antaranya sebagai berikut :

a) Hurricane, yaitu angin siklon di Samudra Atlantik.

b) Taifun, yaitu angin siklon di Laut Cina Selatan.

c) Siklon, yaitu angin siklon di Teluk Benggala dan Laut Arab.

d) Tornado, yaitu angin siklon di daerah tropis Amerika.

e) Sengkejan, yaitu angin siklon di Asia Barat.

2) Angin Muson/Musim

Angin muson yang terjadi di Indonesia ada dua, yaitu angin muson barat dan angin muson timur. Angin muson barat terjadi pada bulan Oktober–April. Pergerakan angin muson barat yang kaya uap air mengakibatkan sebagian besar wilayah Indonesia mengalami musim hujan. Saat itu kedudukan Matahari berada di belahan Bumi selatan. Nah sampai di sini, tentu kamu tahu daerah-daerah yang bertekanan udara tinggi dan tekanan udaranya rendah serta ke mana arah pergerakan angin muson barat.

Angin muson timur terjadi pada bulan April–Oktober. Angin muson timur yang bersifat kering mengakibatkan sebagian besar wilayah Indonesia mengalami musim kemarau. Saat itu kedudukan Matahari berada di belahan Bumi utara. Daerah manakah yang bertekanan tinggi dan rendah?

Uji Kompetensi

Pilihlah jawaban yang tepat !

1. Lapisan atmosfer yang paling dekat dengan permukaan bumi disebut ….

a. termosfer

b. stratosfer

c. troposfer

d. eksosfer

2. Suhu udara yang paling dingin terdapat di lapisan ….

a. troposfer

b. stratosfer

c. mesosfer

d. termosfer

3. Gas Ozon melindungi manusia dari bahaya radiasi sinar matahari, terutama sinar ….

a. X c. laser

b. Gamma d. ultra violet

4. Lapisan udara yang penting bagi komunikasi manusia karena memantulkan gelombang radio ke bumi sehingga gelombang radio pendek yang dipancarkan dari suatu tempat dapat diterima di bagian bumi yang jauh adalah ….

a. termosfer

b. stratosfer

c. troposfer

d. eksosfer

5. Keadaan /kondisi udara di suatu tempat yang tidak terlalu luas dan dalam waktu yang relatif singkat disebut ….

a. suhu udara

b. cuaca

c. tekanan udara

d. iklim

6. Garis pada peta yang menghubungkan tempat-tempat yang bertekanan udara sama disebut …..

a. Isoseis c. isohyet

b. Isobar d. isoterm

7. Keadaan rata-rata cuaca di suatu daerah berdasarkan pengamatan dalam jangka waktu yang lama disebut ….

a. angin

b. suhu

c. iklim

d. cuaca

8. Di bawah ini adalah unsur-unsur cuaca/iklim, kecuali ….

a. suhu udara

b. kelembapan udara

c. tinggi tempat

d. curah hujan

9. Wilayah yang berada pada 66,5o – 90o LU / LS adalah wilayah iklim ….

a. Tropis c. sedang

b. sub tropis d. dingin

10. Setiap perubahan ketinggian dengan kelipatan 100 m, suhu udara akan berubah sebesar ….

a. 0,5°C

b. 0,6°C

c. 0,7°C

d. 0,8°C

11. Pada siang hari terjadi angin laut, karena ….

a. daratan lebih dingin daripada lautan

b. daratan lebih panas daripada lautan

c. daratan dan lautan sama-sama dingin

d. daratan dan lautan sama-sama panas

12. Angin yang bertiup dari Benua Australia ke Benua Asia disebut angin muson ….

a. utara

b. timur

c. selatan

d. barat

13. Angin fohn yang bertiup di Probolinggo, Jawa Timur disebut ….

a. angin Gending c. angin Wambrau

b. angin Brubu d. angin Bohorok

14. Pada saat pergantian musim, dari musim kemarau ke musim hujan, banyak orang yang terkena muntaber. Hal ini merupakan pengaruh cuaca/iklim terhadap ….

a. pertanian

b. peternakan

c. kesehatan

d. perumahan

15. Angin gunung adalah angin yang bertiup dari puncak gunung menuju lembah, terjadi pada ….

a. pagi hari c. siang hari

b. sore hari d. malam hari

16. Pada bulan Oktober–April, kedudukan matahari berada di belahan Bumi selatan. Ini berarti belahan Bumi utara ….

a. bertekanan rendah

b. bertekanan sangat rendah

c. bertekanan tinggi

d. bersuhu tinggi

17. Jenis angin siklon yang terdapat di negara Amerika Serikat adalah ….

a. taifun

b. hurricane

c. brubu

d. tornado

18. Hujan yang terjadi karena pertemuan dua massa udara yang berbeda suhunya disebut ….

a. hujan frontal c. hujan zenithal

b. hujan orografis d. hujan musim

19. Di Indonesia, daerah yang mempunyai curah hujan tertinggi adalah ….

a. Tenjo, Kranggan c. Asembagus

b. Lembah Palu d. Bogor

20. Udara yang bergerak dari beberapa daerah bertekanan udara tinggi menuju titik pusat tekanan udara rendah di bagian dalam disebut ….

a. Angin pasat c. Angin siklon

b. Angin anti pasat d. Angin antisiklon

Jawablah !

1. Lapisan udara yang mengelilingi bumi disebut ….

2. Antara lapisan troposfer dan stratosfer dibatasi oleh lapisan ….

3. Gas ozon melindungi bumi dari radiasi ….

4. Keadaan rata-rata udara pada suatu saat di suatu tempat disebut ….

5. Ilmu yang mempelajari cuaca dan iklim disebut ….

6. Angin adalah ….

7. Hujan yang terjadi lereng pegunungan disebut ….

8. Wilayah iklim tropis berada pada garis lintang ….

9. Angin siklon yang bertiup di daerah tropis Amerika disebut ….

10. Angin muson timur yang bersifat kering mengakibatkan sebagian besar wilayah Indonesia mengalami ….

Essay !

1. Sebutkan 2 macam sifat fisik udara !

Jawab : .……………………………………………………………………….

………………………………………………………………………..

2. Sebutkan lapisan-lapisan udara !

Jawab : .……………………………………………………………………….

………………………………………………………………………..

3. Jelaskan pengertian iklim !

Jawab : .……………………………………………………………………….

………………………………………………………………………..

4. Sebutkan macam-macam angin fohn beserta tempat terjadinya !

Jawab : .……………………………………………………………………….

………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………..

5. Gambarkan sketsa terjadinya angin lembah dan angin gunung !

Jawab : .……………………………………………………………………….

………………………………………………………………………..

B. Hidrosfer

Hidrosfer merupakan salah satu unsur geosfer yang terdiri atas air dalam berbagai wujud. Air bisa berwujud padat, cair, maupun gas. Setiap air di bumi mengalami fase tersebut dalam siklus hidrologi. Dalam kehidupan, air mempunyai fungsi yang sangat penting. Air dibutuhkan untuk mandi, mencuci, memasak, menyirami, dan sebagainya.

a. Siklus Hidrologi

Jumlah air di Bumi adalah tetap. Perubahan yang dialami air di bumi hanya terjadi pada sifat, bentuk, dan persebarannya. Air akan selalu mengalami perputaran dan perubahan bentuk selama siklus hidrologi berlangsung. Air mengalami gerakan dan perubahan wujud secara berkelanjutan. Perubahan ini meliputi wujud cair, gas, dan padat. Air di alam dapat berupa air tanah, air permukaan, dan awan. Air-air tersebut mengalami perubahan wujud melalui siklus hidrologi. Adanya terik matahari pada siang hari menyebabkan air di permukaan Bumi mengalami evaporasi (penguapan) maupun transpirasi menjadi uap air. Uap air akan naik hingga mengalami pengembunan (kondensasi) membentuk awan. Akibat pendinginan terus-menerus, butir-butir air di awan bertambah besar hingga akhirnya jatuh menjadi hujan (presipitasi). Selanjutnya, air hujan ini akan meresap ke dalam tanah (infiltrasi dan perkolasi) atau mengalir menjadi air permukaan (run off). Baik aliran air bawah tanah maupun air permukaan keduanya menuju ke tubuh air di permukaan Bumi (laut, danau, dan waduk). Inilah gambaran mengenai siklus hidrologi.

Jadi siklus hidrologi adalah lingkaran peredaran air di bumi yang mempunyai jumlah tetap dan senantiasa bergerak. Siklus Hidrologi adalah istilah yang digunakan untuk menjelaskan sirkulasi atau peredaran air secara umum. Siklus hidrologi terjadi karena proses-proses yang mengikuti gejala-gejala meteorologi dan klimatologi sebagai berikut :

a. Evaporasi, yaitu proses penguapan dari benda-benda mati yang merupakan proses perubahan dari wujud air menjadi gas.

b. Transpirasi, yaitu proses penguapan yang dilakukan oleh tumbuh-tumbuhan melalui permukaan daun.

c. Evapotranspirasi, yaitu proses penggabungan antara evaporasi dan transpirasi.

d. Kondensasi, yaitu perubahan dari uap air rnenjadi titik-titik air (pengembunan) akibat terjadinya penurunan salju.

e. Infiltrasi, yaitu proses pembesaran atau pergerakan air ke dalam tanah melalui pori-pori tanah.

Secara umum macam siklus hidrologi berdasarkan jalur yang dilewati air dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu sebagai berikut :

a. Siklus pedek, yaitu penguapan terjadi di permukaan laut, kemudian terbentuk awan dan akhirnya terjadilah hujan di kawasan laut.

b. Siklus sedang, yaitu proses penguapan dari laut maupun dari darat kemudian terbentuk awan. Awan terbawa angin ke wilayah daratan yang menyebabkan hujan di daratan, kemudian air mengalir lagi ke laut melalui sungai di permukaan.

c. Siklus panjang, yaitu penguapan terjadi di permukaan laut, kemudian terbentuk awan. Awan terbawa angin ke daratan yang menyebabkan hujan di daratan, kemudian air mengalir ke laut melalui sungai permukaan dan aliran bawah tanah.

b. Bentuk-bentuk Tubuh Air

Bentuk-bentuk tubuh perairan darat dan pemanfaatannya antara lain sebagai berikut :

1) Sungai

Sungai adalah bentuk aliran air yang melalui saluran atau lembah alami dengan bervariasi mulai kecil hingga besar. Jenis-jenis sungai adalah sebagai berikut :

1) Sungai hujan adalah sungai yang mendapatkan air dari air hujan. Sebagian besar sungai di Indonesia adalah sungai hujan.

2) Sungai gletser adalah sungai yang sumber mata airnya berasal dari pencairan salju. Sungai yang demikian terdapat di daerah kutub dan di daerah gunung bersalju dengan ketinggian sekitar 5.000 m.

3) Sungai campuran adalah sungai yang sumber airnya berasal dari air hujan dan pencairan salju.

Berdasarkan besar-kecilnya aliran, sungai dibedakan atas berikut ini :

a) Sungai permanen, yaitu sungai yang mengalir secara tetap sepanjang tahun.

b) Sungai periodik, yaitu sungai yang mengalir secara tidak tetap dan bergantung pada curah hujan.

Berdasarkan genetiknya, sungai dibedakan atas berikut.

c) Sungai konsekuen, yaitu sungai yang arah alirannya mengikuti lereng asli.

d) Sungai subsekuen, yaitu arah aliran anak sungai tegak lurus pada sungai konsekuen.

e) Sungai obsekuen, yaitu sungai yang arah alirannya beriawanan dengan sungai konsekuen.

2) Rawa

Rawa merupakan daerah yang selalu tergenang air. Genangan ini bisa berasal dari air hujan, air sungai, maupun dari sumber mata air di dalam tanah. Keberadaan rawa sangat bermanfaat bagi kehidupan. Tumbuhan rawa seperti eceng gondok dapat digunakan sebagai bahan baku biogas dan barang kerajinan seperti anyaman tas dan sebagainya. Selain itu, rawa dapat digunakan sebagai lahan pertanian pasang surut perikanan darat dan dikembangkan sebagai daerah wisata.

3) Danau

Hampir sama dengan rawa, danau juga merupakan genangan. Namun, genangan ini terjadi karena adanya cekungan (basin) yang terisi air. Cekungan ini bisa terjadi karena beberapa sebab, misalnya karena adanya proses tektonik seperti patahan, yang membentuk danau tektonik seperti

Danau Singkarak di Sumatra. Proses vulkanik membentuk danau vulkanik seperti Danau Batur di Bali. Pelarutan batuan karst juga akan menghasilkan danau dolina. Mencairnya es akan membentuk danau glasial. Sementara itu, danau buatan manusia sering disebut waduk atau bendungan.

c. Air Tanah

Air tanah merupakan bagian dari air di bumi yang berasal dari air hujan. Air hujan yang jatuh di permukaan tanah meresap ke dalam tanah kemudian terkumpul pada suatu lapisan batuan yang tidak tembus atau kedap air (impermeable). Meskipun jumlahnya hanya 0,75% dari total air di Bumi, air tanah merupakan air tawar yang banyak digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup seperti memasak, mandi, dan mencuci. Jumlah air hujan yang meresap ke dalam tanah dan menjadi air tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu jumlah hujan, intensitas curah hujan, pori-pori batuan (porositas), kekedapan batuan terhadap air (permeabilitas), kemiringan lereng, penutupan permukaan lahan, dan kelembapan udara.

d. Laut

1) Letak Laut

Berdasarkan letak pulau-pulau atau daratan, laut dapat dibedakan

menjadi sebagai berikut :

1) Laut tepi, letaknya di tepi benua dan terhalang dari lautan oleh pulau-pulau atau jazirah. Contohnya Laut Cina Selatan, letaknya terhalang oleh Kepulauan Indonesia dan Filipina dari Samudra Pasifik; Laut Jepang, letaknya terhalang oleh Kepulauan Jepang dan Samudra Pasifik; serta Laut Utara, letaknya terhalang oleh Kepulauan Inggris dan Samudra Atlantik.

2) Laut pertengahan, letaknya di antara dua benua dan mempunyai gugusan kepulauan serta kedalaman laut yang dalam. Contohnya Laut Banda, Laut Sulawesi, dan laut-laut yang berada di antara Asia, Australia, serta Kepulauan Indonesia, laut yang berada di antara Benua Eropa dan Afrika di Kepulauan Yunani.

3) Laut pedalaman, letaknya hampir seluruhnya dikelilingi oleh daratan. Contohnya Laut Hitam, Laut Baltik, Laut Kaspia, dan Laut Merah.

2) Zona Laut

Laut mempunyai kedalaman dasar yang berbeda-beda. Dasar laut membentuk lereng mulai garis pantai ke arah tengah laut. Kedalaman laut makin bertambah dengan makin jauh jaraknya dari daratan pantai. Berdasarkan zona kedalamannya, laut dapat dibedakan menjadi beberapa zona sebagai berikut :

Zona laut

1. Zona litoral atau zona pasang surut, merupakan wilayah laut yang berada di antara pasang naik dan pasang surut air laut. Zona ini sering disebut dengan daerah pantai.

2. Zona neritik, merupakan wilayah laut yang berada di antara garis pantai kedalaman 200 m. Pada zona ini sinar matahari masih dapat menembus ke dalam. Ikan dan sejenisnya serta tumbuhan laut banyak dijumpai pada zona ini.

3. Zona batial, merupakan wilayah laut yang berada pada kedalaman 200–2.500 m. Pada zona ini sinar matahari sudah tidak mampu menembus ke dalam sehingga organisme laut tidak sebanyak pada zona neritik. Zona batial biasanya merupakan lereng benua (continental slope) yang curam dan berbatasan dengan landas benua (continental shelf).

4. Zona abisal, merupakan wilayah laut yang mempunyai kedalaman lebih dari 2.500 m. Suhu pada wilayah ini sangat dingin. Hewan laut yang dapat hidup hanya terbatas dan tumbuhan laut sudah tidak ada.

3) Batas Landas Kontinen, Laut Teritorial, dan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE)

a. Batas Landas Kontinen

Pada tahun 1973 pemerintah Indonesia mengeluarkan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1973 tentang Landas Kontinen Indonesia. Berdasarkan isi perjanjian di atas, wilayah laut Indonesia dapat dibedakan menjadi empat jenis, yaitu laut teritorial (laut wilayah), laut Nusantara, andas kontinen, dan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE).

b. Laut Teritorial

Pemerintah Indonesia telah mengeluarkan Deklarasi Juanda pada tanggal 13 Desember 1957. Deklarasi ini menetapkan bahwa batas perairan laut wilayah Indonesia adalah 12 mil laut diukur dari garis pantai masing-masing pulau sampai titik terluar. Deklarasi ini juga melandasi lahirnya Wawasan Nusantara.

1) Laut Teritorial (Laut Wilayah)

Merupakan laut yang lebarnya 12 mil laut yang diukur sejajar dengan garis dasar atau pangkal. Garis dasar atau pangkal adalah garis yang dibentuk pada saat air laut surut pada pulau-pulau terluar dalam wilayah Indonesia. Negara Indonesia mempunyai kedaulatan penuh atas wilayah laut ini.

2) Laut Nusantara

Merupakan laut yang berada di antara pulau-pulau yang dibatasi oleh garis dasar/pangkal pulau yang bersangkutan. Kedaulatan atas wilayah laut ini berada sepenuhnya di tangan negara Indonesia.

3) Landas Kontinen

Merupakan bagian dasar laut paling tepi atau dekat kontinen/ benua dengan kedalaman laut sampai 200 m. Wilayah landas kontinen Indonesia berada di luar laut teritorial Indonesia. Pada wilayah ini eksplorasi dan eksploitasi laut masih dapat dimungkinkan

c. Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE)

Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) diumumkan pemerintah Indonesia pada tanggal 21 Maret 1980. Pengumuman ini berpengaruh terhadap wilayah Indonesia dan negara-negara lain. Wilayah laut Indonesia bertambah luas mencapai dua kali dari sebelumnya. Pihak asing dilarang mengambil kekayaan laut di wilayah ZEE. Penentuan batas wilayah laut dengan negara tetangga dilakukan dengan kesepakatan bersama.

Zona Ekonomi Ekslusif

ZEE merupakan wilayah laut yang lebarnya 200 mil laut. Indonesia mempunyai kepentingan atas ZEE antara lain sebagai berikut :

1. Hak berdaulat atas ZEE untuk eksplorasi, eksploitasi, pengelolaan, dan konservasi sumber daya alam.

2. Hak untuk melakukan penelitian, perlindungan, dan pelestarian lingkungan laut.

3. Pelayaran internasional bebas melalui wilayah ini. Negara lain bebas melakukan pemasangan berbagai sarana perhubungan laut.

Uji Kompetensi

A. Pilihlah jawaban yang tepat !

1. Salah satu geosfer yang terdiri atas air dalam berbagai wujud disebut ….

a. Hidrosfer c. litosfer

b. Atmosfer d. biosfer

2. Lingkaran peredaran air di bumi yang mempunyai jumlah tetap dan senantiasa bergerak disebut ….

a. siklus hidrosfer

b. siklus hidrografi

c. siklus hidrologi

d. siklus hidrogen

3. Penguapan terjadi di permukaan laut, kemudian terbentuk awan dan akhirnya terjadilah hujan di kawasan laut disebut ….

a. siklus pendek

b. siklus sedang

c. siklus panjang

d. siklus tinggi

4. Penguapan air ke atmosfer melalui tumbuh tumbuhan merupakan bagian dari siklus hidrologi. Penguapan ini disebut ….

a. transpirasi

b. evaporasi

c. kondensasi

d. presipitasi

5. Sungai yang sumber mata airnya berasal dari pencairan salju disebut ….

a. sungai hujan

b. sungai dingin

c. sungai gletser

d. sungai campuran

6. Merupakan daerah yang selalu tergenang air, baik air tawar maupun air laut, becek dan berlumpur disebut ….

a. waduk

b. danau

c. dolina

d. rawa-rawa

7. Pelarutan batuan karst juga akan menghasilkan danau. Danau yang terdapat di daerah karst disebut ….

a. waduk

b. danau

c. dolina

d. rawa-rawa

8. Waduk merupakan salah satu tubuh perairan yang terbentuk karena . . . .

a. adanya gunung meletus

b. aktivitas manusia yang membuatnya

c. gempa bumi

d. air sungai yang meluap

9. Akuifer yang berada di antara dua lapisan batuan kedap air dan tertekan karena pengaruh gravitasi dapat membentuk sumur . . . .

a. bor

b. artesis

c. dalam

d. dangkal

10. Berikut ini yang termasuk laut tepi adalah Laut . . . .

a. Jawa

b. Banda

c. Merah

d. Cina Selatan

11. Berdasarkan zona kedalaman laut, lereng benua berada pada zona . . . .

a. batial

b. abisal

c. neritik

d. litoral

12. Zona neritik merupakan wilayah laut yang berada di antara garis pantai hingga kedalaman ….

a. 0 – 200 m.

b. 200 m

c. 200 – 2.500 m

d. 2.500 m lebih

13. Zona Ekonomi Eksklusif merupakan wilayah laut dengan . . . .

a. kedalaman laut sampai 200 m

b. lebar 12 mil

c. lebar 200 mil

d. kedalaman laut sampai 2.000 m

14. Dalam siklus hidrologi, air yang mengalir di bawah permukaan tanah menuju ke tubuh air (laut, danau, dan rawa) disebut . . . .

a. perkolasi

b. infiltrasi

c. presipitasi

d. kondensasi

15. Laut yang berada di antara pulau-pulau yang dibatasi oleh garis dasar/pangkal pulau yang bersangkutan disebut ….

a. laut pedalaman

b. laut nusantara

c. laut teritorial

d. batas landas kontinen

16. Untuk mendapatkan air sumur dalam jumlah yang banyak, penggalian sumur sedalam . . . .

a. di atas permukaan air tanah dangkal

b. di bawah permukaan air tanah dangkal

c. permukaan air tanah dangkal

d. lapisan batuan kedap air

17. Jika lahan di bagian hulu banyak pohon yang ditebangi dan tertutup semen, maka . . . .

a. air tanah semakin banyak

b. air permukaan semakin sedikit

c. mata air semakin banyak

d. volume air sungai semakin besar

18. Batas wilayah laut teritorial Indonesia adalah sebesar . . . laut.

a. 200 mil c. 12 mil

b. 200 km d. 12 km

19. Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) diumumkan pemerintah Indonesia pada tanggal ….

a. 21 Maret 1980

b. 22 Maret 1980

c. 21 Maret 1981

d. 22 Maret 1981

20. Wilayah laut diluar radius 200 mil laut disebut ….

a. Laut nusantara

b. Laut teritorial

c. Laut pedalaman

d. Laut bebas

B. Isilah !

1. Berbagai wujud air di bumi termasuk lapisan ….

2. Penguapan pada benda-benda mati yang merupakan perubahan wujud dari cair menjadi gas disebut ….

3. Perubahan uap air menjadi titik-titik air hujan disebut ….

4. Sungai yang mengalir tetap sepanjang tahun disebut ….

5. Danau di daerah kapur disebut ….

6. Suatu wilayah yang selalu tergenang air sebagai akibat drainase jelek disebut ….

7. Kebanyakan rawa-rawa berada di daerah ….

8. Lapisan batuan kedap air disebut juga ….

9. Zona laut yang kedalamannya lebih dari 1000 meter disebut ….

10. Laut yang luasnya 12 mil dari garis pangkal didisebut ….

C. Jawablah pertanyaan dengan tepat!

1. Apakah yang dimaksud siklus hidrologi?

Jawab : ……………………………………………………………………..

……………………………………………………………………………..

……………………………………………………………………………..

2. Apakah perbedaan antara evaporasi dan transpirasi?

Jawab : ……………………………………………………………………..

……………………………………………………………………………..

……………………………………………………………………………..

3. Apa perbedaan antara air tanah dangkal dan air tanah dalam? Jelaskan!

Jawab : ……………………………………………………………………..

……………………………………………………………………………..

……………………………………………………………………………..

4. Sebutkan faktor-faktor yang mempengaruhi proses infiltrasi dan perkolasi!

Jawab : ……………………………………………………………………..

……………………………………………………………………………..

……………………………………………………………………………..

5. Apa yang dimaksud dengan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE)?

Jawab : ……………………………………………………………………..

……………………………………………………………………………..

……………………………………………………………………………..





ATMOSFER DAN HIDROSFER

12 03 2009

USAHA MANUSIA UNTUK MENGENALI
PERKEMBANGAN LINGKUNGAN 3

Standar Kompetensi :
4. Memahami usaha manusia untuk mengenali perkembangan lingkungannya

Kompetensi dasar :
4.4 Mendeskripsikan gejala-gejala yang terjadi di atmosfer dan hidrosfer serta dampaknya terhadap kehidupan.

Indikator :
1. Mendeskripsikan sifat-sifat fisik atmosfer.
2. Mendeskripsikan cuaca dan iklim.
3. Mengidentifikasi tipe-tipe hujan.
4. Mengidentifikasi jenis-jenis angin beserta contohnya.
5. Mendeskripsikan siklus hidrologi.
6. Mendeskripsikan hidrosfer.
7. Mengidentifikasi landas kontinen, laut teritorial, dan ZEE.

A. Atmosfer
Dalam kehidupan sehari-hari, istilah atmosfer biasa dikenal sebagai udara yang berada di sekitar kita dengan ketinggian hingga ± 1.000 kilometer. Atmosfer terbentuk sewaktu Bumi ini tumbuh, gas-gas yang terjebak di dalam planetesimal tadi lepas sehingga menyelimuti bola Bumi. Lama-kelamaan, gas oksigen dilepaskan oleh tumbuhan pertama di Bumi sehingga udara di atmosfer purba bertambah tebal hingga saat ini. Atmosfer sangat dibutuhkan bagi kehidupan di Bumi ini. Udara merupakan sumber daya alam yang digunakan oleh semua makhluk hidup di Bumi untuk bernapas. Bahkan, kita terlindungi dari batu meteor-meteor yang hendak jatuh ke Bumi karena atmosferlah batu-batu meteor tersebut tidak jatuh ke Bumi. Selain itu, atmosfer juga mempunyai peranan mengatur keseimbangan suhu agar tidak terlalu panas pada siang hari dan tidak terlalu dingin pada malam hari.
Selain atmosfer mengandung gas-gas, seperti neon, helium, hidrogenium, krypton, dan xenon. Di atmosfer juga terdapat persenyawaan seperti uap air, ozon, gas CO2 dan NH3
Atmosfer mempunyai beberapa sifat antara lain sebagai berikut :
a. Tidak berwarna, tidak berbau, dan tidak dapat dirasakan kecuali bentuk angin.
b. Dinamis dan elastis atau dapat mengembang atau mengerut.
c. Transparan terhadap beberapa bentuk radiasi.
d. Mempunyai berat sehingga memiliki tekanan.

a. Karakteristik Lapisan Atmosfer
Atmosfer terdiri atas banyak lapisan. Tiap lapisan mempunyai karakteristik yang berbeda-beda.
Lapisan-lapisan atmosfer adalah :

1) Troposfer
Lapisan ini mempunyai ketebalan yang berbeda-beda di tiap wilayah di atas Bumi. Di atas kutub, tebal lapisan ini sekitar 9 km. Semakin dekat dengan daerah khatulistiwa lapisan ini semakin tebal hingga mencapai 15 km. Perbedaan ketebalan ini disebabkan oleh rotasi Bumi, akibatnya terjadi perbedaan kondisi cuaca antara kutub dan khatulistiwa. Yang istimewa, lapisan ini menjadi tempat terjadinya proses-proses cuaca, seperti awan, hujan, serta proses-proses pencemaran lainnya. Pada lapisan ini tinggi rendahnya suatu tempat di permukaan Bumi berpengaruh terhadap suhu udaranya. Hal ini mengikuti hukum gradien geothermis, yaitu semakin tinggi (tiap kenaikan 1.000 meter) suatu tempat di permukaan Bumi, temperatur udaranya akan turun rata-rata sekitar 6°C di daerah sekitar khatulistiwa. Peralihan antara lapisan troposfer dengan stratosfer disebut tropopause.
2) Stratosfer
Lapisan di atas tropopause adalah lapisan stratosfer. Di lapisan ini tidak berlaku hukum gradien geothermis karena semakin tinggi posisi di tempat ini, suhu akan semakin naik. Hal ini disebabkan kandungan uap air dan debu hampir tidak ada. Karakteristik yang menarik pada lapisan ini adalah adanya lapisan ozon yang sangat bermanfaat bagi kehidupan kita. Ozon melindungi manusia dari radiasi sinar ultraviolet. Keberadaan ozon sekarang ini semakin menipis karena adanya pencemaran dari gas CFC (Chloroflourocarbons). Di atas lapisan stratosfer terdapat lapisan stratopause yang merupakan lapisan peralihan antara stratosfer dan mesosfer.
3) Mesosfer
Lapisan ini merupakan tempat terbakarnya meteor dari luar angkasa menuju Bumi sehingga lapisan ini merupakan lapisan pelindung Bumi terhadap benturan benda atau batuan meteor. Di atas lapisan mesosfer terdapat lapisan mesopause yang merupakan lapisan peralihan antara mesosfer dan termosfer.
4) Termosfer
Lapisan di atas mesopause adalah lapisan termosfer. Pada lapisan ini terdapat aurora yang muncul kala fajar atau petang. Lapisan ini penting bagi komunikasi manusia karena memantulkan gelombang radio ke Bumi sehingga gelombang radio pendek yang dipancarkan dari suatu tempat dapat diterima di bagian Bumi yang jauh.
5) Eksosfer
Lapisan ini merupakan lapisan terluar yang mengandung gas hidrogen dan kerapatannya makin tipis sampai hampir habis di ambang angkasa luar. Cahaya redup yaitu cahaya zodiakal dan gegenschein muncul pada lapisan eksosfer yang sebenarnya merupakan pantulan sinar matahari oleh partikel debu meteor yang banyak jumlahnya dan bergelantungan di angkasa.

b. Cuaca dan Iklim
Cuaca adalah keadaan udara pada suatu saat dan pada suatu tempat atau daerah yang sempit. Sedangkan iklim adalah keadaan rata-rata cuaca pada suatu wilayah yang relatif luas dengan waktu yang relatif lama. llmu yang mempelajari tentang cuaca disebut meteorologi, sedangkan ilmu yang mempelajari iklim disebut klimatologi. Kondisi cuaca harian diamati oleh suatu lembaga yang disebut Badan Meteorologi dan Geofisika (BMG),
Perbedaan Cuaca dan Iklim

Unsur-unsur cuaca dan iklim antara lain sebagai berikut.
a.
b. Suhu udara

Suhu udara diukur dengan termometer. Kertas yang berisi catatan tentang suhu disebut termogram. Faktor-faktoryang mempengaruhi suhu udara antara lain sebagai berikut :
1) Sudut datangnya sinar matahari.
2) Jarakdari laut.
3) Tinggi suatu tempat.
Semakin tinggi letak suatu tempat maka suhu udara semakin rendah, Garis-garis pada peta yang menghubungkan tempat-tempat yang mempunyai rata-rata suhu udara sama disebut isoterm.
c. Tekanan udara
Tekanan udara berbeda-beda bergantung pada tempat dan waktu. Besarnya tekanan udara dinyatakan dengan milibar (mb). Alat untuk mengukur tekanan udara disebut barometer.
Garis pada peta yang menghubungkan tempat-tempat yang bertekanan udara sama disebut isobar.
d. Angin
Angin adalah aliran udara dari tempat satu ke tempat yang lain. Angin mempunyai arah dan kecepatan. Untuk rnengetahui arah angin digunakan bendera angin atau kantong angin. Alat untuk mengukur kecepatan angin disebut anemometer.
Hasil catatan anemometer disebut anemogram. Satuan kecepatan angin adalah km/jam atau knot.

e. Kelembaban Udara
Kelembaban udara adalah kandungan uap air dalam udara. Alat untuk mengukur kelernbaban udara disebut higrometer. Kelembaban udara dinyatakan dengan satuan gram per meter kubik (g/m3).
f. Curah Hujan
Berubahnya uap air menjadi butir-butir air dan jatuh ke permukaan bumi.
Sesuai dengan unsur-unsur iklim maka hal yang berkaitan dengan lokasi, seperti letak garis lintang, tinggi tempat, dan sifat wilayah dapat menentukan iklim dan cuaca. Berdasarkan letak garis lintang dan lokasi wilayah yang semakin menjauhi garis khatulistiwa atau semakin mendekati daerah kutub, maka iklim dan udaranya semakin dingin. Berdasarkan letak garis lintang, iklim di muka bumi dapat diklasifikasikan menjadi empat tipe. Klasifikasi ini disebut klasifikiasi iklim matahari, antara lain sebagai berikut
1) Iklim Tropik terletak di daerah antara 231/2° LU – 23 1/2° LS.
2) Iklim Subtropik terletak antara 23 1/2 ° – 35°, baik LU maupun LS.
3) Iklim Sedang terletak antara 351/2° – 66 1/2 °, baik LU maupn LS.
4) Iklim Dingin terletak antara 66, 1/2° – 90°, baik LU maupun LS.
Atas dasar klasifikasi iklim di atas, Indonesia termasuk wilayah beriklim tropik.

c. Tipe-Tipe Hujan
Hujan merupakan proses lanjutan dari naiknya massa udara/awan. Uap air yang terkandung dalam awan tersebut akan berubah menjadi butir-butir air yang besar dan akhirnya jatuh ke Bumi. Proses terjadinya hujan dan besarnya curah hujan tidak sama antara daerah yang satu dengan daerah yang lain. Wilayah yang memiliki curah hujan yang sama pada suatu peta ditunjukkan oleh garis isohyet. Berdasarkan proses terjadinya, hujan dibedakan menjadi sebagai berikut :
1) Hujan Orografis
Hujan ini terjadi karena udara yang membawa uap air dari laut dipaksa naik oleh adanya pegunungan. Wilayah yang tidak turun hujan di sisi lain gunung atau pegunungan dikenal dengan sebutan daerah bayangan hujan.
2) Hujan Zenithal
Hujan zenithal terjadi karena adanya pertemuan arus konveksi yang membawa uap air di daerah khatulistiwa. Dengan adanya pertemuan dua arus konveksi menyebabkan tabrakan dan kedua massa udara naik ke atas.

Hujan Orografis Hujan Zenithal

3) Hujan Frontal
Hujan frontal terjadi karena pertemuan dua massa udara yang berbeda suhunya. Perbedaan suhu ini menyebabkan massa udara yang panas dipaksa naik ke atas. Jumlah curah hujan dalam sebulan dapat digunakan untuk menentukan bulan basah, bulan sedang, dan bulan kering. Bulan basah terjadi jika dalam satu bulan jumlah curah hujannya lebih dari 100 mm, bulan sedang jika dalam satu bulan jumlah curah hujannya 60–100 mm, dan bulan kering jika dalam satu bulan jumlah curah hujannya kurang dari 60 mm.
Di Indonesia curah hujan tertinggi terdapat di daerah Kranggan. Daerah ini terletak di lereng barat Gunung Slamet. Curah hujannya ± 8.305 mm/ tahun. Daerah yang lain adalah Tenjo, dekat Baturaden, Jawa Tengah. Jumlah curah hujannya ± 7.069 mm/tahun.
Hujan Frontal
Curah hujan paling sedikit terdapat di Palu, ibu kota Sulawesi Tengah. Curah hujannya dalam satu tahun ± 547 mm. Daerah lainnya adalah Asembagus, Jawa Timur. Curah hujannya dalam satu tahun ± 886 mm.

d. Pengaruh Ketinggian Tempat terhadap Suhu Udara
Dapat kamu bayangkan saat kamu pergi ke pegunungan kemudian ke pantai, pasti akan kamu rasakan adanya perbedaan suhu. Berdasarkan gradien geothermis, suhu memang akan berubah seiring dengan perubahan ketinggian tempat. Perubahan suhu udara berdasarkan perbedaan ketinggian ini dapat dihitung dengan rumus Mock berikut :

T = 0,006 (x – x ) . 1° C

Keterangan :
T = Selisih suhu udara antara lokasi 1 dengan lokasi 2 (°C).
x1= Tinggi tempat yang diketahui suhu udaranya (m).
x2= Tinggi tempat yang dicari suhu udaranya (m).

Jika selisih suhu udara ( T) tandanya negatif untuk mengetahui suhu
udara yang dicari, suhu udara yang telah diketahui dikurangi dengan T.
Jika T tandanya positif untuk memperoleh nilai suhu udara yang kamu
cari, suhu udara yang telah diketahui dijumlahkan dengan nilai T.
Contoh:
Kota A memiliki ketinggian 5 m di atas permukaan air laut. Rata-rata
suhu udara kota A 28°C. Berapakah rata-rata suhu udara kota B yang memiliki ketinggian 215 m di atas permukaan air laut?
Penyelesaian:
Diketahui:Ketinggian kota A = 5 m dpal.
Ketinggian kota B = 215 m dpal.
Rata-rata suhu udara kota A = 28° C
Ditanyakan: Rata-rata suhu udara kota B?
Jawaban:
T = 0,006 (X1 – X2) × 1° C
= 0,006 (5 – 215) × 1° C
= –1,2
Jadi, suhu udara kota B adalah 28° C – 1,2° C = 26,8° C.
Dengan perhitungan menggunakan rumus Mock di atas dapat disimpulkan bahwa setiap kenaikan 100 meter ke arah puncak gunung, suhu udaranya akan turun sebesar 0,6°C.

e. Jenis-jenis Angin
Perubahan siang dan malam menyebabkan perbedaan penerimaan sinar matahari. Hal ini pulalah yang menyebabkan perbedaan suhu (temperatur) di berbagai tempat di permukaan Bumi termasuk di daratan dan lautan. Suhu yang tinggi mempunyai tekanan udara yang lebih rendah. Sementara itu, suhu yang rendah memiliki tekanan udara yang tinggi. Perbedaan inilah yang menyebabkan terjadinya angin.

a. Angin Lokal
1) Angin Darat dan Angin Laut

Angin Darat Angin Laut

Pada saat siang hari daratan lebih cepat panas daripada lautan, sementara itu pada malam hari daratan lebih cepat dingin dari lautan. Perbedaan suhu ini akan mempengaruhi tekanan udara antara darat dan laut. Pada siang hari tekanan udara daratan lebih rendah daripada lautan sehingga udara bergerak dari laut ke darat dan disebut angin laut. Sebaliknya, pada malam hari tekanan udara daratan lebih tinggi daripada lautan sehingga udara bergerak dari darat ke laut dan disebut angin darat.
2) Angin Lembah dan Angin Gunung
Pada malam hari puncak gunung lebih cepat dingin daripada lembah. Sementara itu, pada siang hari puncak gunung lebih cepat panas daripada lembah. Perbedaan suhu udara antara puncak gunung serta lembah ini akan mempengaruhi tekanan udaranya dan akhirnya akan mempengaruhi kondisi angin yang bertiup. Pada malam hari tekanan udara di puncak gunung lebih tinggi daripada lembah sehingga angin bertiup dari puncak gunung ke lembah dan disebut angin gunung. Sebaliknya, pada siang hari tekanan udara di puncak gunung lebih rendah daripada di lembah, akibatnya angin bertiup dari lembah ke puncak gunung dan disebut angin lembah.

Angin Lembah Angin Gunung

3) Angin Fohn
Angin fohn merupakan kelanjutan dari proses terjadinya hujan orografis. Setelah terjadi hujan di salah satu sisi lereng gunung, angin yang sudah tidak membawa uap air ini tetap meneruskan embusannya menuruni sisi lereng gunung yang lain. Oleh karena sifatnya yang kering, tumbuhan yang dilaluinya menjadi layu sehingga berdampak negatif pada usaha pertanian.
Di Indonesia penyebutan angin fohn berbeda-beda antara satu daerah dengan daerah lainnya. Penyebutan itu antara lain:
a) Angin brubu di Sulawesi Selatan.
b) Angin bohorok di Deli (Sumatra Utara).
c) Angin kumbang di Cirebon (Jawa Barat).
d) Angin gending di Pasuruan dan Probolinggo (Jawa Timur).
e) Angin wambrau di Papua.

Terjadinya Angin Fohn

4) Angin Siklon dan Angin Antisiklon
Angin siklon dan angin antisiklon antara belahan Bumi utara dan selatan arahnya berbeda. Perhatikan gambar di samping. Dari gambar tersebut bagaimana pendapatmu mengenai angin siklon dan antisiklon, baik di belahan Bumi utara ataupun belahan Bumi selatan? Angin siklon merupakan udara yang bergerak dari beberapa daerah bertekanan udara tinggi menuju titik pusat tekanan udara rendah di bagian dalam. Sementara angin antisiklon bergerak dari daerah pusat tekanan udara tinggi menuju tekanan udara rendah yang mengelilinginya di bagian luar. Gerakan arah angin ini berputar. Di daerah tropis, angin siklon sering terjadi di laut. Penyebutan angin siklon di beberapa daerah berbeda-beda di antaranya sebagai berikut :
a) Hurricane, yaitu angin siklon di Samudra Atlantik.
b) Taifun, yaitu angin siklon di Laut Cina Selatan.
c) Siklon, yaitu angin siklon di Teluk Benggala dan Laut Arab.
d) Tornado, yaitu angin siklon di daerah tropis Amerika.
e) Sengkejan, yaitu angin siklon di Asia Barat.
2) Angin Muson/Musim
Angin muson yang terjadi di Indonesia ada dua, yaitu angin muson barat dan angin muson timur. Angin muson barat terjadi pada bulan Oktober–April. Pergerakan angin muson barat yang kaya uap air mengakibatkan sebagian besar wilayah Indonesia mengalami musim hujan. Saat itu kedudukan Matahari berada di belahan Bumi selatan. Nah sampai di sini, tentu kamu tahu daerah-daerah yang bertekanan udara tinggi dan tekanan udaranya rendah serta ke mana arah pergerakan angin muson barat.
Angin muson timur terjadi pada bulan April–Oktober. Angin muson timur yang bersifat kering mengakibatkan sebagian besar wilayah Indonesia mengalami musim kemarau. Saat itu kedudukan Matahari berada di belahan Bumi utara. Daerah manakah yang bertekanan tinggi dan rendah?

Uji Kompetensi
Pilihlah jawaban yang tepat !
1. Lapisan atmosfer yang paling dekat dengan permukaan bumi disebut ….
a. termosfer
b. stratosfer
c. troposfer
d. eksosfer
2. Suhu udara yang paling dingin terdapat di lapisan ….
a. troposfer
b. stratosfer
c. mesosfer
d. termosfer
3. Gas Ozon melindungi manusia dari bahaya radiasi sinar matahari, terutama sinar ….
a. X c. laser
b. Gamma d. ultra violet
4. Lapisan udara yang penting bagi komunikasi manusia karena memantulkan gelombang radio ke bumi sehingga gelombang radio pendek yang dipancarkan dari suatu tempat dapat diterima di bagian bumi yang jauh adalah ….
a. termosfer
b. stratosfer
c. troposfer
d. eksosfer
5. Keadaan /kondisi udara di suatu tempat yang tidak terlalu luas dan dalam waktu yang relatif singkat disebut ….
a. suhu udara
b. cuaca
c. tekanan udara
d. iklim
6. Garis pada peta yang menghubungkan tempat-tempat yang bertekanan udara sama disebut …..
a. Isoseis c. isohyet
b. Isobar d. isoterm
7. Keadaan rata-rata cuaca di suatu daerah berdasarkan pengamatan dalam jangka waktu yang lama disebut ….
a. angin
b. suhu
c. iklim
d. cuaca
8. Di bawah ini adalah unsur-unsur cuaca/iklim, kecuali ….
a. suhu udara
b. kelembapan udara
c. tinggi tempat
d. curah hujan
9. Wilayah yang berada pada 66,5o – 90o LU / LS adalah wilayah iklim ….
a. Tropis c. sedang
b. sub tropis d. dingin
10. Setiap perubahan ketinggian dengan kelipatan 100 m, suhu udara akan berubah sebesar ….
a. 0,5°C
b. 0,6°C
c. 0,7°C
d. 0,8°C
11. Pada siang hari terjadi angin laut, karena ….
a. daratan lebih dingin daripada lautan
b. daratan lebih panas daripada lautan
c. daratan dan lautan sama-sama dingin
d. daratan dan lautan sama-sama panas
12. Angin yang bertiup dari Benua Australia ke Benua Asia disebut angin muson ….
a. utara
b. timur
c. selatan
d. barat
13. Angin fohn yang bertiup di Probolinggo, Jawa Timur disebut ….
a. angin Gending c. angin Wambrau
b. angin Brubu d. angin Bohorok
14. Pada saat pergantian musim, dari musim kemarau ke musim hujan, banyak orang yang terkena muntaber. Hal ini merupakan pengaruh cuaca/iklim terhadap ….
a. pertanian
b. peternakan
c. kesehatan
d. perumahan
15. Angin gunung adalah angin yang bertiup dari puncak gunung menuju lembah, terjadi pada ….
a. pagi hari c. siang hari
b. sore hari d. malam hari
16. Pada bulan Oktober–April, kedudukan matahari berada di belahan Bumi selatan. Ini berarti belahan Bumi utara ….
a. bertekanan rendah
b. bertekanan sangat rendah
c. bertekanan tinggi
d. bersuhu tinggi
17. Jenis angin siklon yang terdapat di negara Amerika Serikat adalah ….
a. taifun
b. hurricane
c. brubu
d. tornado
18. Hujan yang terjadi karena pertemuan dua massa udara yang berbeda suhunya disebut ….
a. hujan frontal c. hujan zenithal
b. hujan orografis d. hujan musim
19. Di Indonesia, daerah yang mempunyai curah hujan tertinggi adalah ….
a. Tenjo, Kranggan c. Asembagus
b. Lembah Palu d. Bogor
20. Udara yang bergerak dari beberapa daerah bertekanan udara tinggi menuju titik pusat tekanan udara rendah di bagian dalam disebut ….
a. Angin pasat c. Angin siklon
b. Angin anti pasat d. Angin antisiklon

Jawablah !
1. Lapisan udara yang mengelilingi bumi disebut ….
2. Antara lapisan troposfer dan stratosfer dibatasi oleh lapisan ….
3. Gas ozon melindungi bumi dari radiasi ….
4. Keadaan rata-rata udara pada suatu saat di suatu tempat disebut ….
5. Ilmu yang mempelajari cuaca dan iklim disebut ….
6. Angin adalah ….
7. Hujan yang terjadi lereng pegunungan disebut ….
8. Wilayah iklim tropis berada pada garis lintang ….
9. Angin siklon yang bertiup di daerah tropis Amerika disebut ….
10. Angin muson timur yang bersifat kering mengakibatkan sebagian besar wilayah Indonesia mengalami ….

Essay !
1. Sebutkan 2 macam sifat fisik udara !
Jawab : .……………………………………………………………………….
………………………………………………………………………..
2. Sebutkan lapisan-lapisan udara !
Jawab : .……………………………………………………………………….
………………………………………………………………………..
3. Jelaskan pengertian iklim !
Jawab : .……………………………………………………………………….
………………………………………………………………………..
4. Sebutkan macam-macam angin fohn beserta tempat terjadinya !
Jawab : .……………………………………………………………………….
………………………………………………………………………..
………………………………………………………………………..
………………………………………………………………………..
………………………………………………………………………..
5. Gambarkan sketsa terjadinya angin lembah dan angin gunung !
Jawab : .……………………………………………………………………….
………………………………………………………………………..

B. Hidrosfer
Hidrosfer merupakan salah satu unsur geosfer yang terdiri atas air dalam berbagai wujud. Air bisa berwujud padat, cair, maupun gas. Setiap air di bumi mengalami fase tersebut dalam siklus hidrologi. Dalam kehidupan, air mempunyai fungsi yang sangat penting. Air dibutuhkan untuk mandi, mencuci, memasak, menyirami, dan sebagainya.
a. Siklus Hidrologi
Jumlah air di Bumi adalah tetap. Perubahan yang dialami air di bumi hanya terjadi pada sifat, bentuk, dan persebarannya. Air akan selalu mengalami perputaran dan perubahan bentuk selama siklus hidrologi berlangsung. Air mengalami gerakan dan perubahan wujud secara berkelanjutan. Perubahan ini meliputi wujud cair, gas, dan padat. Air di alam dapat berupa air tanah, air permukaan, dan awan. Air-air tersebut mengalami perubahan wujud melalui siklus hidrologi. Adanya terik matahari pada siang hari menyebabkan air di permukaan Bumi mengalami evaporasi (penguapan) maupun transpirasi menjadi uap air. Uap air akan naik hingga mengalami pengembunan (kondensasi) membentuk awan. Akibat pendinginan terus-menerus, butir-butir air di awan bertambah besar hingga akhirnya jatuh menjadi hujan (presipitasi). Selanjutnya, air hujan ini akan meresap ke dalam tanah (infiltrasi dan perkolasi) atau mengalir menjadi air permukaan (run off). Baik aliran air bawah tanah maupun air permukaan keduanya menuju ke tubuh air di permukaan Bumi (laut, danau, dan waduk). Inilah gambaran mengenai siklus hidrologi.
Jadi siklus hidrologi adalah lingkaran peredaran air di bumi yang mempunyai jumlah tetap dan senantiasa bergerak. Siklus Hidrologi adalah istilah yang digunakan untuk menjelaskan sirkulasi atau peredaran air secara umum. Siklus hidrologi terjadi karena proses-proses yang mengikuti gejala-gejala meteorologi dan klimatologi sebagai berikut :
a. Evaporasi, yaitu proses penguapan dari benda-benda mati yang merupakan proses perubahan dari wujud air menjadi gas.
b. Transpirasi, yaitu proses penguapan yang dilakukan oleh tumbuh-tumbuhan melalui permukaan daun.
c. Evapotranspirasi, yaitu proses penggabungan antara evaporasi dan transpirasi.
d. Kondensasi, yaitu perubahan dari uap air rnenjadi titik-titik air (pengembunan) akibat terjadinya penurunan salju.
e. Infiltrasi, yaitu proses pembesaran atau pergerakan air ke dalam tanah melalui pori-pori tanah.
Secara umum macam siklus hidrologi berdasarkan jalur yang dilewati air dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu sebagai berikut :
a. Siklus pedek, yaitu penguapan terjadi di permukaan laut, kemudian terbentuk awan dan akhirnya terjadilah hujan di kawasan laut.
b. Siklus sedang, yaitu proses penguapan dari laut maupun dari darat kemudian terbentuk awan. Awan terbawa angin ke wilayah daratan yang menyebabkan hujan di daratan, kemudian air mengalir lagi ke laut melalui sungai di permukaan.
c. Siklus panjang, yaitu penguapan terjadi di permukaan laut, kemudian terbentuk awan. Awan terbawa angin ke daratan yang menyebabkan hujan di daratan, kemudian air mengalir ke laut melalui sungai permukaan dan aliran bawah tanah.

b. Bentuk-bentuk Tubuh Air
Bentuk-bentuk tubuh perairan darat dan pemanfaatannya antara lain sebagai berikut :
1) Sungai
Sungai adalah bentuk aliran air yang melalui saluran atau lembah alami dengan bervariasi mulai kecil hingga besar. Jenis-jenis sungai adalah sebagai berikut :
1) Sungai hujan adalah sungai yang mendapatkan air dari air hujan. Sebagian besar sungai di Indonesia adalah sungai hujan.
2) Sungai gletser adalah sungai yang sumber mata airnya berasal dari pencairan salju. Sungai yang demikian terdapat di daerah kutub dan di daerah gunung bersalju dengan ketinggian sekitar 5.000 m.
3) Sungai campuran adalah sungai yang sumber airnya berasal dari air hujan dan pencairan salju.
Berdasarkan besar-kecilnya aliran, sungai dibedakan atas berikut ini :
a) Sungai permanen, yaitu sungai yang mengalir secara tetap sepanjang tahun.
b) Sungai periodik, yaitu sungai yang mengalir secara tidak tetap dan bergantung pada curah hujan.
Berdasarkan genetiknya, sungai dibedakan atas berikut.
c) Sungai konsekuen, yaitu sungai yang arah alirannya mengikuti lereng asli.
d) Sungai subsekuen, yaitu arah aliran anak sungai tegak lurus pada sungai konsekuen.
e) Sungai obsekuen, yaitu sungai yang arah alirannya beriawanan dengan sungai konsekuen.
2) Rawa
Rawa merupakan daerah yang selalu tergenang air. Genangan ini bisa berasal dari air hujan, air sungai, maupun dari sumber mata air di dalam tanah. Keberadaan rawa sangat bermanfaat bagi kehidupan. Tumbuhan rawa seperti eceng gondok dapat digunakan sebagai bahan baku biogas dan barang kerajinan seperti anyaman tas dan sebagainya. Selain itu, rawa dapat digunakan sebagai lahan pertanian pasang surut perikanan darat dan dikembangkan sebagai daerah wisata.
3) Danau
Hampir sama dengan rawa, danau juga merupakan genangan. Namun, genangan ini terjadi karena adanya cekungan (basin) yang terisi air. Cekungan ini bisa terjadi karena beberapa sebab, misalnya karena adanya proses tektonik seperti patahan, yang membentuk danau tektonik seperti
Danau Singkarak di Sumatra. Proses vulkanik membentuk danau vulkanik seperti Danau Batur di Bali. Pelarutan batuan karst juga akan menghasilkan danau dolina. Mencairnya es akan membentuk danau glasial. Sementara itu, danau buatan manusia sering disebut waduk atau bendungan.

c. Air Tanah
Air tanah merupakan bagian dari air di bumi yang berasal dari air hujan. Air hujan yang jatuh di permukaan tanah meresap ke dalam tanah kemudian terkumpul pada suatu lapisan batuan yang tidak tembus atau kedap air (impermeable). Meskipun jumlahnya hanya 0,75% dari total air di Bumi, air tanah merupakan air tawar yang banyak digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup seperti memasak, mandi, dan mencuci. Jumlah air hujan yang meresap ke dalam tanah dan menjadi air tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu jumlah hujan, intensitas curah hujan, pori-pori batuan (porositas), kekedapan batuan terhadap air (permeabilitas), kemiringan lereng, penutupan permukaan lahan, dan kelembapan udara.

d. Laut
1) Letak Laut
Berdasarkan letak pulau-pulau atau daratan, laut dapat dibedakan
menjadi sebagai berikut :
1) Laut tepi, letaknya di tepi benua dan terhalang dari lautan oleh pulau-pulau atau jazirah. Contohnya Laut Cina Selatan, letaknya terhalang oleh Kepulauan Indonesia dan Filipina dari Samudra Pasifik; Laut Jepang, letaknya terhalang oleh Kepulauan Jepang dan Samudra Pasifik; serta Laut Utara, letaknya terhalang oleh Kepulauan Inggris dan Samudra Atlantik.
2) Laut pertengahan, letaknya di antara dua benua dan mempunyai gugusan kepulauan serta kedalaman laut yang dalam. Contohnya Laut Banda, Laut Sulawesi, dan laut-laut yang berada di antara Asia, Australia, serta Kepulauan Indonesia, laut yang berada di antara Benua Eropa dan Afrika di Kepulauan Yunani.
3) Laut pedalaman, letaknya hampir seluruhnya dikelilingi oleh daratan. Contohnya Laut Hitam, Laut Baltik, Laut Kaspia, dan Laut Merah.

2) Zona Laut
Laut mempunyai kedalaman dasar yang berbeda-beda. Dasar laut membentuk lereng mulai garis pantai ke arah tengah laut. Kedalaman laut makin bertambah dengan makin jauh jaraknya dari daratan pantai. Berdasarkan zona kedalamannya, laut dapat dibedakan menjadi beberapa zona sebagai berikut :

Zona laut
1. Zona litoral atau zona pasang surut, merupakan wilayah laut yang berada di antara pasang naik dan pasang surut air laut. Zona ini sering disebut dengan daerah pantai.
2. Zona neritik, merupakan wilayah laut yang berada di antara garis pantai kedalaman 200 m. Pada zona ini sinar matahari masih dapat menembus ke dalam. Ikan dan sejenisnya serta tumbuhan laut banyak dijumpai pada zona ini.
3. Zona batial, merupakan wilayah laut yang berada pada kedalaman 200–2.500 m. Pada zona ini sinar matahari sudah tidak mampu menembus ke dalam sehingga organisme laut tidak sebanyak pada zona neritik. Zona batial biasanya merupakan lereng benua (continental slope) yang curam dan berbatasan dengan landas benua (continental shelf).
4. Zona abisal, merupakan wilayah laut yang mempunyai kedalaman lebih dari 2.500 m. Suhu pada wilayah ini sangat dingin. Hewan laut yang dapat hidup hanya terbatas dan tumbuhan laut sudah tidak ada.

3) Batas Landas Kontinen, Laut Teritorial, dan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE)
a. Batas Landas Kontinen
Pada tahun 1973 pemerintah Indonesia mengeluarkan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1973 tentang Landas Kontinen Indonesia. Berdasarkan isi perjanjian di atas, wilayah laut Indonesia dapat dibedakan menjadi empat jenis, yaitu laut teritorial (laut wilayah), laut Nusantara, andas kontinen, dan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE).
b. Laut Teritorial
Pemerintah Indonesia telah mengeluarkan Deklarasi Juanda pada tanggal 13 Desember 1957. Deklarasi ini menetapkan bahwa batas perairan laut wilayah Indonesia adalah 12 mil laut diukur dari garis pantai masing-masing pulau sampai titik terluar. Deklarasi ini juga melandasi lahirnya Wawasan Nusantara.
1) Laut Teritorial (Laut Wilayah)
Merupakan laut yang lebarnya 12 mil laut yang diukur sejajar dengan garis dasar atau pangkal. Garis dasar atau pangkal adalah garis yang dibentuk pada saat air laut surut pada pulau-pulau terluar dalam wilayah Indonesia. Negara Indonesia mempunyai kedaulatan penuh atas wilayah laut ini.
2) Laut Nusantara
Merupakan laut yang berada di antara pulau-pulau yang dibatasi oleh garis dasar/pangkal pulau yang bersangkutan. Kedaulatan atas wilayah laut ini berada sepenuhnya di tangan negara Indonesia.
3) Landas Kontinen
Merupakan bagian dasar laut paling tepi atau dekat kontinen/ benua dengan kedalaman laut sampai 200 m. Wilayah landas kontinen Indonesia berada di luar laut teritorial Indonesia. Pada wilayah ini eksplorasi dan eksploitasi laut masih dapat dimungkinkan

c. Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE)
Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) diumumkan pemerintah Indonesia pada tanggal 21 Maret 1980. Pengumuman ini berpengaruh terhadap wilayah Indonesia dan negara-negara lain. Wilayah laut Indonesia bertambah luas mencapai dua kali dari sebelumnya. Pihak asing dilarang mengambil kekayaan laut di wilayah ZEE. Penentuan batas wilayah laut dengan negara tetangga dilakukan dengan kesepakatan bersama.

Zona Ekonomi Ekslusif

ZEE merupakan wilayah laut yang lebarnya 200 mil laut. Indonesia mempunyai kepentingan atas ZEE antara lain sebagai berikut :
1. Hak berdaulat atas ZEE untuk eksplorasi, eksploitasi, pengelolaan, dan konservasi sumber daya alam.
2. Hak untuk melakukan penelitian, perlindungan, dan pelestarian lingkungan laut.
3. Pelayaran internasional bebas melalui wilayah ini. Negara lain bebas melakukan pemasangan berbagai sarana perhubungan laut.

Uji Kompetensi
A. Pilihlah jawaban yang tepat !
1. Salah satu geosfer yang terdiri atas air dalam berbagai wujud disebut ….
a. Hidrosfer c. litosfer
b. Atmosfer d. biosfer
2. Lingkaran peredaran air di bumi yang mempunyai jumlah tetap dan senantiasa bergerak disebut ….
a. siklus hidrosfer
b. siklus hidrografi
c. siklus hidrologi
d. siklus hidrogen
3. Penguapan terjadi di permukaan laut, kemudian terbentuk awan dan akhirnya terjadilah hujan di kawasan laut disebut ….
a. siklus pendek
b. siklus sedang
c. siklus panjang
d. siklus tinggi
4. Penguapan air ke atmosfer melalui tumbuh tumbuhan merupakan bagian dari siklus hidrologi. Penguapan ini disebut ….
a. transpirasi
b. evaporasi
c. kondensasi
d. presipitasi
5. Sungai yang sumber mata airnya berasal dari pencairan salju disebut ….
a. sungai hujan
b. sungai dingin
c. sungai gletser
d. sungai campuran
6. Merupakan daerah yang selalu tergenang air, baik air tawar maupun air laut, becek dan berlumpur disebut ….
a. waduk
b. danau
c. dolina
d. rawa-rawa
7. Pelarutan batuan karst juga akan menghasilkan danau. Danau yang terdapat di daerah karst disebut ….
a. waduk
b. danau
c. dolina
d. rawa-rawa
8. Waduk merupakan salah satu tubuh perairan yang terbentuk karena . . . .
a. adanya gunung meletus
b. aktivitas manusia yang membuatnya
c. gempa bumi
d. air sungai yang meluap
9. Akuifer yang berada di antara dua lapisan batuan kedap air dan tertekan karena pengaruh gravitasi dapat membentuk sumur . . . .
a. bor
b. artesis
c. dalam
d. dangkal
10. Berikut ini yang termasuk laut tepi adalah Laut . . . .
a. Jawa
b. Banda
c. Merah
d. Cina Selatan
11. Berdasarkan zona kedalaman laut, lereng benua berada pada zona . . . .
a. batial
b. abisal
c. neritik
d. litoral
12. Zona neritik merupakan wilayah laut yang berada di antara garis pantai hingga kedalaman ….
a. 0 – 200 m.
b. 200 m
c. 200 – 2.500 m
d. 2.500 m lebih
13. Zona Ekonomi Eksklusif merupakan wilayah laut dengan . . . .
a. kedalaman laut sampai 200 m
b. lebar 12 mil
c. lebar 200 mil
d. kedalaman laut sampai 2.000 m
14. Dalam siklus hidrologi, air yang mengalir di bawah permukaan tanah menuju ke tubuh air (laut, danau, dan rawa) disebut . . . .
a. perkolasi
b. infiltrasi
c. presipitasi
d. kondensasi
15. Laut yang berada di antara pulau-pulau yang dibatasi oleh garis dasar/pangkal pulau yang bersangkutan disebut ….
a. laut pedalaman
b. laut nusantara
c. laut teritorial
d. batas landas kontinen
16. Untuk mendapatkan air sumur dalam jumlah yang banyak, penggalian sumur sedalam . . . .
a. di atas permukaan air tanah dangkal
b. di bawah permukaan air tanah dangkal
c. permukaan air tanah dangkal
d. lapisan batuan kedap air
17. Jika lahan di bagian hulu banyak pohon yang ditebangi dan tertutup semen, maka . . . .
a. air tanah semakin banyak
b. air permukaan semakin sedikit
c. mata air semakin banyak
d. volume air sungai semakin besar
18. Batas wilayah laut teritorial Indonesia adalah sebesar . . . laut.
a. 200 mil c. 12 mil
b. 200 km d. 12 km
19. Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) diumumkan pemerintah Indonesia pada tanggal ….
a. 21 Maret 1980
b. 22 Maret 1980
c. 21 Maret 1981
d. 22 Maret 1981
20. Wilayah laut diluar radius 200 mil laut disebut ….
a. Laut nusantara
b. Laut teritorial
c. Laut pedalaman
d. Laut bebas

B. Isilah !
1. Berbagai wujud air di bumi termasuk lapisan ….
2. Penguapan pada benda-benda mati yang merupakan perubahan wujud dari cair menjadi gas disebut ….
3. Perubahan uap air menjadi titik-titik air hujan disebut ….
4. Sungai yang mengalir tetap sepanjang tahun disebut ….
5. Danau di daerah kapur disebut ….
6. Suatu wilayah yang selalu tergenang air sebagai akibat drainase jelek disebut ….
7. Kebanyakan rawa-rawa berada di daerah ….
8. Lapisan batuan kedap air disebut juga ….
9. Zona laut yang kedalamannya lebih dari 1000 meter disebut ….
10. Laut yang luasnya 12 mil dari garis pangkal didisebut ….

C. Jawablah pertanyaan dengan tepat!
1. Apakah yang dimaksud siklus hidrologi?
Jawab : ……………………………………………………………………..
……………………………………………………………………………..
……………………………………………………………………………..

2. Apakah perbedaan antara evaporasi dan transpirasi?
Jawab : ……………………………………………………………………..
……………………………………………………………………………..
……………………………………………………………………………..

3. Apa perbedaan antara air tanah dangkal dan air tanah dalam? Jelaskan!
Jawab : ……………………………………………………………………..
……………………………………………………………………………..
……………………………………………………………………………..

4. Sebutkan faktor-faktor yang mempengaruhi proses infiltrasi dan perkolasi!
Jawab : ……………………………………………………………………..
……………………………………………………………………………..
……………………………………………………………………………..

5. Apa yang dimaksud dengan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE)?
Jawab : ……………………………………………………………………..
……………………………………………………………………………..
……………………………………………………………………………..





ESEMPEDES

12 01 2009

PETA, ATLAS DAN GLOBE

Peta Konsep

Peta Konsep


Setelah mempelajari bab ini kalian diharapkan dapat :

1. Menyebutkan pengertian peta, atlas dan globe.

2. Membuat sketsa dan peta wilayah yang menggambarkan obyek geografi.

3. Menjelaskan kaitan antara kondisi georafis dan penduduk.

A. Peta

1. Pengertian

Peta adalah gambaran sebagian atau seluruh permukaan bumi pada bidang datar yang diperkecil dengan skala ditambah simbol-simbol dan tulisan sebagai keterangan.

Peta dapat diartikan sebagai gambaran sebagian atau seluruh wilayah permukaan bumi dengan berbagai kenampakan pada suatu bidang datar yang diperkecil dengan menggunakan skala tertentu (Gunawan, 2003).

Menurut Komisi Ahli Kartografi, peta aadlah gambaran konvensional permukaan bumi yang diperkecil, baik secara detail maupun menyeluruh, seperti kenampakan yang terlihat dari atas.

Gambaran unsur-unsur atau kenampakan-kenampakan abstrak yang dipilih dari permukaan bumi yang ada kaitannya dengan permukaan bumi atau benda-benda angkasa dan pada umumnya digambarkan dalam suatu bidang datar serta diperkecil atau diskalakan (ICA).

Dalam sebuah peta terdapat berbagai unsur wilayah di permukaan bumi, seperti gunung, sungai, kota, jalan raya, dataran rendah, dataran tinggi, dan lain-lain yang digambarkan dengan simbol untuk memudahkan orang menggunakannya.

Ilmu yang mempelajari cara-cara pembuatan peta disebut Kartogafi. Orang yang ahli dalam pembuatan peta disebut kartograf. Beberapa lembaga di Indonesia yang bergerak dalam penelitian dan pengembangan teknologi survei dan pemetaan antara lain : Badan Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional (Bakosurtanal), Direktorat Topografi (Dittop) TNI-AD, Pusat Survei Pemetaan (Pussurta), Dinas Hidrologi dan Oseanografl (Dishidros) TNI-AL.

2. Unsur-unsur :

a. Judul

Judul memuat informasi isi peta, diletakkan di bagian atas atau bagian yang kosong.

b. Simbol

Simbol pada peta dibuat untuk mewakili objek aslinya di permukaan bumi. Ada beberapa macam simbol, yaitu simbol titik, simbol garis dan simbol luasan (area).

c. Legenda

Yaitu keterangan simbol-simbol yang terdapat pada peta.

Sumber : BSE

d. Lettering

Tulisan-tulisan pada peta yang menjelaskan kenampakan-kenampakan yang ada pada peta tersebut.

e. Skala

Skala adalah perbandingan antara jarak dua buah titik (tempat) di peta dengan jarak sesungguhnya di lapangan. Skala merupakan bagian yang sangat penting dalam peta, oleh karena itu skala harus tercantum pada peta. Hanya dengan bantuan skala orang dapat memperoleh ukuran jarak, dan luas wilayah dari peta yang bersangkutan. Skala dapat berujud skala angka maupun skala grafis.

a) Skala Angka (numeric)

Seperti telah diungkapkan di muka bahwa peta merupakan gambaran obyek atau kenampakan muka bumi yang diperkecil dari kenyataan sebenarnya dengan menggunakan skala.

Apabila Pulau Sumatera digambar sesuai dengan kenyataan aslinya maka dibutuhkan kertas seluas Pulau Sumatera. Bila seluruh kenampakan muka bumi digambar sama besar dengan kenyataan sebenarnya maka akan dibutuhkan kertas yang luasnya sama dengan luas muka bumi.

Soal Latihan :

Di Kantor Kelurahan terdapat Peta Kelurahan dengan skala 1 : 100.000. Jarak kantor kelurahan dan Puskesmas 5 cm. Berapa kilometer (km) jarak sesungguhnya kedua kantor tersebut?

Cara Penyelesaian:

- Mula-mula ubah dulu angka skala menjadi perbandingan matematik.

Skala 1 : 100.000, 1 cm : 100.000 cm

- berati jarak di peta 1 cm = 100.000 cm

Pada jarak sebenarnya sehingga jarak di peta 1 cm = 1 km pada jarak sebenarnya

Jadi jarak kantor kelurahan dan Puskesmas adalah 5 km.

Ada tiga macam perhitungan yang berkaitan dengan skala angka :

a. Menghitung Jarak Sesungguhnya (JS)

Rumus :

JS = Skala x JPP

b. Menghitung Jarak Pada Peta (JPP)

Rumus :

JPP = JS / Skala

c. Menghitung Skala

Rumus :

Skala = JS / JPP

b) Skala garis (grafis)

Skala garis merupakan skala yang menggunakan ruas garis sebagai pembanding jarak.

Dari contoh tersebut artinya jarak satu ruas pada peta sebanding dengan 1 km di lapangan.

Bagaimana cara menggunakan skala grafik? Penggunaan skala grafik justru lebih mudah dari pada skala angka.

Contoh:

Sebuah peta tertera skala grafi k 1 cm = 1 km. Berarti jarak 1 cm di peta itu sama dengan 1 km pada jarak sebenarnya. Bila Kota P dan Kota Q di peta itu berjarak 6 cm, maka jarak kedua kota itu adalah 6 km.

c) Skala Pernyataan (Written Statement)

Perbandingan jarak pada peta dengan jarak sebenamya dinyatakan dalam perbandingan inchi dengan mil. Misalnya, peta memiliki skala 1 inch to 1 mile. Artinya, jarak 1 inci pada peta menggambarkan jarak sejauh 1 mil dalam keadaan yang sebenamya. (1 inci = 2,5 cm; 1 mil = 63,360 inci). Contoh: Sebuah peta memiliki skala 1 inchi berbanding 30 mil. Berapakah skala peta tersebut jika dinyatakan dalam satuan meter?

1 inci = 2,5 cm

1 mil = 63,360 inci, 2,5 x 63,360 cm = 158,4 cm

1 inci pada peta = 30 mil jarak sebenarnya

2,5 cm pada peta = 30 x 158,4 cm jarak sebenarnya

2,5 cm pada peta = 4752 cm jarak sebenarnya

1 cm pada peta = 4.752/2,5 cm – 1.900,8 cm jarak sebenarnya.

Jadi, skala peta tersebut adalah 1 : 1.900,8

f. Inset

Peta kecil dalam peta besar (peta pokok) .

Macam-macam inset :

- Inset yang skalanya lebih kecil daripada peta pokok. Gunanya untuk menunjukkan hubungan peta pokok dengan daerah sekitarnya.

- Inset yang skalanya sama besar dengan peta pokok. Gunanya untuk mengatasi kekurangan kertas (lebar/ luas kertas).

- Inset yang skalanya lebih besar daripada peta pokok. Gunanya untuk menunjukkan bagian dari peta pokok yang dianggap penting

g. Orientasi Arah

Orientasi peta adalah petunjuk arah pada peta. Orientasi umumnya digambar dengan anak panah tegak ke atas dan pada ujungnya dibubuhi huruf U. Maksudnya sisi atau bagian atas peta adalah arah utara.

h. Garis Tepi (Border)

Border dijadikan batas suatu peta dan juga digunakan untuk menempatkan angka derajat garis lintang dan garis bujur.

i. Garis Lintang dan Garis Bujur

Letak suatu tempat pada peta dinyatakan dengan koordinat, salah satunya dengan koordinat garis lintang dan garis bujur. Garis lintang yang membelah Bumi menjadi utara selatan sering disebut latitude.Garis bujur yang membagi Bumi menjadi barat dan timur dikenal dengan longitude.

j. Tahun Pembuatan dan Penerbit

Tahun pembuatan peta menunjukkan waktu pembuatan peta. Tahun pembuatan peta sangat penting untuk dicantumkan mengingat sebagian fenomena atau objek yang ada pada peta tidak bersifat tetap atau mengalami perubahan.

3. Syarat-syarat proyeksi :

a. Conform (sebangun) –> Bentuk yang digambarkan di atas peta harus sesuai dengan bentuk yang sebenarnya di permukaan bumi (dengan memperhatikan faktor skala peta)

b. Ekuidistan –> Jarak antara titik yang terletak di atas peta harus sesuai dengan jarak sebenarnya di permukaan bumi (dengan memperhatikan faktor skala peta).

c. Ekuivalen –> Luas permukaan yang digambarkan di atas peta harus sesuai dengan luas sebenarnya di permukaan bumi (dengan memperhatikan faktor skala peta)

4. Fungsi Peta

Fungsi-fungsi peta diantaranya.untuk berbagai kepentingan, antara lain sebagai berikut.

a. Menunjukkan lokasi suatu tempat atau kenampakan alam di muka bumi.

b. Memberikan gambaran tentang luas dan bentuk kenampakan suatu wilayah.

c. Menunjukkan ketinggian suatu tempat.

d. Menunjukkan arah dan jarak dari berbagai lokasi.

5. Jenis Peta

a. Berdasarkan Isi

- Peta Umum (peta dasar)

- Peta Khusus (peta tematik).

b. Berdasarkan Skala

Peta berdasarkan skala dibedakan sebagai berikut.

1) Peta kadaster, skala 1:100 – 1:5.000.

2) Peta skala besar, skala 1:5.000 – 1:250.000.

3) Peta skala sedang, skala 1:250.000 – 1:500.000.

4) Peta skala kecil, skala 1:500.000 – 1:1.000.000.

5) Peta skala geografi, skala > 1:1.000.000.

6. Bentuk Peta

Berdasarkan bentuknya, peta dapat dikategorikan menjadi tiga, yaitu :

a. Peta datar (peta planimetri) ialah peta yang dibuat pada suatu bidang datar. Inilah peta yang biasa kamu temui sehari-hari.

b. Peta timbul (peta stereometri) ialah peta tiga dimensi yang menggambarkan permukaan bumi seperti keadaan sebenarnya. Misalnya, gunung atau rangkaian pegunungan berupa tonjolan ke atas.

c. Peta digital ialah peta yang tersimpan di perangkat komputer seperti hard disk, disket, compact disk (CD). Jika ingin menggunakannya, kita memerlukan monitor komputer.

7. Memperbesar dan Memperkecil Peta

Ada beberapa cara untuk memperbesar atau memperkecil peta, antara lain :

a. Menggunakan grid atau petak-petak.

Langkah-langkah memperbesar peta menggunakan grid sebagai

berikut.

1) Buatlah grid (garis-garis yang membentuk kotak-kotak) pada peta dasar yang akan diperbesar. Berikan penomoran pada kolom dan baris grid.

2) Buatlah grid yang lebih besar pada kertas untuk menggambar peta baru. Ukuran grid sesuai dengan pembesaran peta. Misalnya pembesaran dua kali (2×). Berarti, apabila grid pada peta dasar berukuran 5 mm maka grid pembesaran berukuran 10 mm.

3) Pindahkan detail kenampakan peta dasar pada grid-grid peta baru.

Sumber : BSE

b. Menggunakan Pantograf

Dengan alat pantograf kita bisa mengubah dan menggambarkan peta sesuai ukuran, baik itu diperkecil dan diperbesar. Pada prinsipnya, kerja pantograf berdasarkan bentuk jajaran genjang. Tiga dari empat sisi jajaran genjang mempunyai skala faktor yang sama. Skala pada ketiga sisi dapat diubah sesuai keinginan, yaitu diperbesar atau diperkecil.

Pantograf
(Sumber : BSE)

Pengubahan skala pada ketiga lengan tersebut menggunakan rumus sebagai berikut :

m/M x 500

Keterangan :

m = besar peta asli

M = besar peta yang akan dibuat

Contoh:

Suatu peta akan diperbesar 2 kali lipat. Diketahui m = 1; maka skala

faktornya 250.

Dari nilai skala faktor =

1/2 × 500 = 250, lengan pantograf diatur pada

nilai 250. Setelah itu peta yang akan diperbesar diletakkan di tempat B

dan kertas gambar kosong diletakkan di tempat gambar A yang

dilengkapi dengan pensil. Selanjutnya, penggambaran dimulai dengan

menggerakkan B mengikuti peta asli melalui kaca pengamat.

c. Menggunakan Mesin Fotokopi

Selain kedua cara tersebut, memperbesar dan memperkecil peta dapat dilakukan dengan menggunakan mesin fotokopi. Inilah cara umum yang biasa dilakukan. Perlu kamu ingat bahwa skala hasil pembesaran maupun pengecilan berbeda dengan skala aslinya. Pada kondisi ini skala grafik menjadi sangat penting. Perubahan skala pada peta hasil pembesaran atau pengecilan dapat ditentukan dengan skala grafik.

B. Atlas

1. Pengertian

Atlas merupakan kumpulan peta yang dijilid sebagai sebuah buku. Nama atlas berasal dari nama dewa bangsa Yunani, yaitu Atlas, dewa yang memegang bumi di atas pundaknya. Pada umumnya peta-peta dalam atlas disusun secara teratur menurut pembagian wilayah dalam suatu negara, dan wilayah pada masing-masing benua. Dengan susunan seperti itu akan memudahkan bagi orang yang membutuhkannya. Atlas terbitan baru ada yang sudah dilengkapi dengan gambar, tabel, dan indeks untuk nama-nama yang terdapat dalam atlas.

Oleh karena atlas merupakan kumpulan peta, maka atlas dapat berfungsi sebagai sumber data. Data yang dapat diperoleh dari atlas antara lain: data kependudukan, jalur transportasi, daerah wisata, hasil bumi, hasil tambang, dan lain-lain. Fungsi atlas lainnya adalah sama dengan fungsi peta. yaitu memberikan informasi tentang gambaran konvensional muka bumi.

2. Jenis-jenis Atlas

Atlas seperti juga peta, dapat dibagi menjadi beberapa jenis sebagai berikut :

1) Atlas semesta, yaitu atlas yang di dalamnya juga menyajikan informasi tentang keadaan alam jagat raya, seperti planet-planet dalam tata surya, rasi bintang, dan peta langit.

2) Atlas dunia, yaitu atlas yang menyajikan informasi tentang keadaan berbagai wilayah di dunia meliputi samudra, benua, laut, dan negara-negara di seluruh dunia.

3) Atlas regional, yaitu atlas yang menyajikan informasi kenampakan pada suatu daerah (region) atau kawasan tertentu, seperti fisiografi, sumber daya alam, politik, dan ekonomi.

4) Atlas nasional, yaitu atlas yang menyajikan informasi kenampakan geografi wilayah negara tertentu.

5) Atlas referensi, yaitu atlas yang digunakan untuk mengetahui kenampakan geografi dan batas negara (wilayah).

Dasar klasifikasi atlas :

Sumber : BSE

3. Komponen Atlas

a. Judul atlas, ditulis pada bagian sampul depan atlas. Selain itu juga ditulis nama penyusun dan nama penerbitnya.

b. Daftar isi ,memuat keseluruhan isi peta yang terdapat di dalam atlas, dan diurutkan berdasarkan nomor halamannya.

c. Legenda, berisi penjelasan arti dari simbol-simbol pada peta.

d. Kata pengantar, berisi maksud dan tujuan penyusun atlas.

e. Indeks bertujuan mempermudah penggunaan atlas.

Indeks dalam atlas dapat digolongkan menjadi tiga, yaitu sebagai berikut.

1. Indeks administrasi (Administrative Index), indeks ini berfungsi untuk menjelaskan pembagian daerah administrasi suatu negara.

2. Indeks nomor peta (Index to Ajoning Sheet), merupakan diagram yang mencantumkan nomor peta, dan bertujuan rnembantu pembaca peta untuk mencari sambungan dengan daerah lain.

Contoh:

25/y/A

25/y/B

26/y/A

25/y/C

25/y/D

26/y/C

25/z/A

25/z/B

26/z/A

Artinya: Peta nomor 25/y/D mempunyai sambungan di sebelah utara nomor 25/y/Bp di sebelah timur 26/y/CP di sebelah seJatan 25/z/B, dan di sebelah barat 25/y/C.

3. Indeks tempat halaman

Merupakan indeks yang memuat penjelasan atau keterangan untuk menemukan tempat-tempat penting yang tercantum dalam atlas. Garis Iintang dan garis bujur. Dari informasi garis lintang dan garis bujur dapat ditentukan posisi suatu wilayah.

C. Globe

1. Pengertian

Tiruan bola bumi dalam bentuk kecil disebut globe. Globe pertama kali diciptakan oleh Anaximander.

Berdasarkan penelitian para ahli ternyata bumi tidaklah bulat sempurna, tetapi pepat pada kedua kutubnya, akibat rotasi bumi.

Menurut Havyford, (1909):

Jari-jari bumi di ekuator = 6378 km.

Jari-jari bumi di kutub = 6357 km

Keliling ekuator (lintang 0°) = 24.900 mil.

Keliling meredian = 24.860 mil

Kedudukan globe adalah condong atau miring terhadap bidang datar. Kemiringan bumi tersebut meniru keadaan aslinya yaitu miring terhadap bidang lintasannya ketika beredar mengelilingi matahari. Kemiringan tersebut diukur dari kemiringan sumbu bumi yang membentuk sudut sebesar 66½° terhadap bidang datar (bidang horisontal).

2. Garis Lintang dan Garis Bujur

Sebuah globe yang ditempatkan pada tempatnya seperti pada gambar tersebut dapat diputar-putar. Hal itu melambangkan bahwa bumi berputar pada porosnya (rotasi). Gerakan rotasi bumi dan Kutub Utara-Selatan merupakan grid geografi. Grid geografi ini terdiri atas sejumlah garis utara-selatan dan timur-barat. Grid yang menghubungkan kutub-kutub bumi disebut meridian atau bujur. Garis bujur besarnya antara 0° – 360°. Bujur 0° dimulai di Greenwich, sebuah kota di timur Kota London, Inggris. Garis bujur yang berada di sebelah barat Greenwich disebut garis bujur barat (BB), besarnya 0°–180°. Garis yang berada di sebelah timur Greenwich disebut garis bujur timur (BT), besarnya 0° – 180°. Garis bujur digunakan untuk menentukan waktu dan tanggal. Garis bujur 0° ditetapkan sebagai titik awal perhitungan waktu internasional yang dikenal sebagai waktu Greenwich Mean Time (GMT). Pertemuan antara garis 180° BB dan 180° BT ditetapkan sebagai garis batas tanggal internasional. Grid yang menghubungkan arah timur-barat sejajar Equator disebut pararel atau lintang. Garis lintang yang berada di utara Equator disebut garis lintang utara (LU). Garis lintang yang berada di sebelah selatan Equator disebut garis lintang selatan (LS). Garis lintang besarnya antara 0° – 90°.

3. Kedudukan globe

Globe tidak dipasang secara vertikal atau tegak lurus, tetapi sumbu bumi dipasang dengan kemiringan 66″ 30′ terhadap bidang horizontal. Hal ini dimaksudkan agar posisi globe sama dengan posisi bumi sesungguhnya.

Kedudukan Globe
(Sumber : BSE

Bujur utama adalah meredian Greenwich terdapat dekat London di Inggris. Meredian Greenwich disebut juga meredlan 0°. Greenwich ke arah barat diaebut Bujur Barat (BB) dan Greenwich kearah timur disebuf BujurTimur (BT). Besarnya bujur adalah 0° -160° baik kearah barat maupun ke arah timur.

Garis lintang utama adalah Equator atau Khatulistiwa yang merupakan pangkal. Equator ke arah ulara disebut Lintang Utara (LU), sedangkan equator ke selatan disebut garis Lintang Selalan (LS) Garis lintang dimulai darl 0° di equator/khaltulistiwa – 90° di kutub.

Globe tidak dipasang secara vertikal atau tegak lurus, tetapi sumbu bumi dipasang dengan kemiringan 66″ 30′ terhadap bidang horizontal. Hal ini dimaksudkan agar posisi globe sama dengan posisi bumi sesungguhnya.

Bujur utama adalah meredian Greenwich terdapat dekat London di Inggris. Meredian Greenwich disebut juga meredian 0°. Greenwich ke arah barat diaebut Bujur Barat (BB) dan Greenwich kearah timur disebuf BujurTimur (BT). Besarnya bujur adalah 0° -160° baik kearah barat maupun ke arah timur.

Garis lintang utama adalah Equator atau Khatulistiwa yang merupakan pangkal. Equator ke arah ulara disebut Lintang Utara (LU), sedangkan equator ke selatan disebut garis Lintang Selalan (LS) Garis lintang dimulai darl 0° di equator/khaltulistiwa – 90° di kutub.

4. Kegunaan Globe

Globe dapat digunakan untuk :

a. menentukan/merencanakan perjalanan jauh melalui udara dan laut,

b. mengikuti kejadian yang berkaitan dengan gempa bumi dan arus samudera dengan lebih mudah

c. melihat hubungan lautan-lautan, kontinen-kontinen, daerah-daerah Kutub

d. memahami konsep yang mendasar tentang perbedaan waktu, iklim, musim, pembagian zone waktu, dan terjadinya siang dan malam.

Uji Kompetensi

A. Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dengan memberi tanda silang pada huruf di depan jawaban yang benar !

1. Gambaran permukaan bumi pada bidang datar yang diperkecil dengan skala disebut ….

a. Peta c. globe

b. Atlas d. sketsa

2. Penggambaran objek permukaan bumi pada peta ditampilkan dengan….

a. segitiga c. warna

b. simbol d. legenda

3. Berikut ini yang merupakan peta umum adalah….

a. petatopografi c. peta curah hujan

b. peta kepadatan penduduk d. petapendidikan

4. Peta kadaster rnemiliki skala ….

a. 1 : 1.000.000 c. 1 : 250.000 – 500.000

b. 1 : 500.000 d. 1 : 100

5. Peta yang dibuat menurut bentuk muka bumi sebenarnya dinamakan….

a. peta datar c. peta digital
b. petatimbul d. peta khusus

6. Petunjuk arah peta menggunakan ….

a. garis astronomis c. judul peta

b. skala peta d. tandaorientasi

7. Warna hijau pada peta digunakan unluk simbol ….

a. Pegunungan c. perairan

b. dataran rendah d. pegunungan salju

8. Salah satu keunggulan peta dibandingkan dengan globe adalah…

a. Bisa dilipat, sehingga mudah dibawa ke mana-mana

b. Pembagian iklim matahari dapat dengan mudah dilihat pada peta.

c. Letak astronomis dapat dengan mudah dilihat pada peta.

d. Gambar daratan dan lautan pada peta dapat dilihat persebarannya.

9. Perbandingan antara jarak di lapangan dengan jarak pada peta disebut …

a. rasio c. skala

b. proyeksi peta d. koordinat peta

10. Jika pembaca peta ingin melihat objek pada suatu peta secara lebih jelas dan lebih rinci, maka …

a. skalanya harus besar

b. skalanya harus lebih kecil

c. peta diperbesar dengan cara fotocopy

d. sistem proyeksinya diubah

11. Bagian atas peta menunjukkan arah ….

a. Utara c. timur

b. Selatan d. barat

12. Diantara contoh skala berikut ini, skala yang ukurannya paling kecil adalah …

a. 1 : 500.000 c. 1 : 700.000

b. 1 : 600.000 d. 1 : 800.000

13. Untuk memperbesar dan memperkecil peta tidak dapat menggunakan…

a. Pantograph c. Metode union jack

b. Mesin fotocopy d. Grid

14. Satu sentimeter di peta sama dengan 50 kilometer di permukaan Bumi.

Bentuk skala di atas apabila dinyatakan dalam bentuk skala numerik sama dengan . . . .

a.1: 50.000 c. 1: 5.000.000

b.1: 500.000 d. 1: 50.000.000

15. Guna mempermudah mencari skala peta hasil pembesaran maupun pengecilan sebaiknya mencantumkan skala . . . .

a. tulisan c. grafik

b. numerik d. inci-mil

16. Data kelompok umur penduduk produktif dan nonproduktif berdasarkan ukuran data termasuk data . . . .

a. nominal c. interval

b. ordinal d. kualitatif

17. Unsur geografi yang menunjukkan panjang danluas disebut . . . .

a. linier c. posisional

b. luasan d. bidang

18. Berikut ini adalah ukuran yang digunakan sebagai patokan penentuan ukuran kelas interval, kecuali ….

a. nilai terendah c. nilai tertinggi

b. nilai tengah d. jumlah kelas

19. Jarak A–Q pada peta skala 1:60.000 adalah 3 cm. Jarak A–B pada peta baru sebesar 6 cm. Berapakah besarnya skala peta baru tersebut?

a. 1:30.000 c. 1:120.000

b. 1:300.000 d. 1:200.000

20. Gambar pada peta harus sebangun atau sama bentuk dengan keadaan sesungguhnya. Jadi peta harus ….

a. Conform c. ekuivalen

b. Ekuidistan d. ekuiform

21. Di bawah ini yang bukan termasuk data ordinal adalah ….

a. sekolah dan jalan

b. kota kabupaten dan kota kecamatan

c. daerah padat dan daerah jarang

d. lereng terjal dan lereng landai

22. Dengan menggunakan

koordinat peta, letak titik

B adalah . . . .

a. 230130

b. 230120

c. 220110

d. 210120

23. Kumpulan peta dalam bentuk buku disebut….

a. Peta c. atlas

b. Skala d. globe

24. Berdasarkan isinya, atlas dibedakan atas ….

a. semesta dan nasional c. referensi dan dunia

b. pendidikan dan wisata d. topografi dan tematik

25. Atlas yang menyajikan informasi kenampakan pada suatu daerah (region) atau kawasan tertentu, seperti fisiografi, sumber daya alam, politik, dan ekonomi….

a. atlas semesta c. atlas referensi

b. attlas dunia d. atlas regional

26. Untuk memudahkan mencari suatu tempat di dalam atlas digunakan ….

a. daftar isi c. indeks

b. pendahuluan d. legenda

27. Indeks pada atlas yang berfungsi untuk menjelaskan pembagian wilayah suatu negara adalah ….

a. indeks administrasi c. indeks tempat halaman

b. indeks nomor peta d. indeks isi

28. Untuk mencari sambungan suatu daerah dengan daerah lain pada atlas digunakan ….

a. daftar isi c. indeks

b. pendahuluan d. legenda

29. Atlas topografi dan atlas tematik merupakan atas berdasarkan ….

a. Wilayah c. ukuran

b. Tujuan d. isi

30. Tiruan bola bumi dalam bentuk kecil disebut ….

a. Peta c. Globe

b. Atlas d. Bola Bumi

31. Kedudukan globe terhadap bidang datar memiliki sudut kemiringan ….

a. 55° c. 55,5°

b. 66° d. 66,5°

32. Globe pertama kali diciptakan oleh ….

a. Anaximander c. Newton

b. Aristoteles d. Haviford

33. Berdasarkan penelitian para ahli ternyata bumi tidaklah bulat sempurna, tetapi pepat pada kedua kutubnya. Hal tersebut merupakan akibat dari ….

a. Gaya berat bumi c. gaya dorong bumi

b. rotasi bumi. d. revolusi bumi

34. Menurut Havyford, (1909), jari-jari bumi di ekuator adalah ….

a. 6358 km c. 6378 km

b. 6368 km d. 6388 km

35. Garis bujur yang berada di sebelah barat Greenwich disebut garis bujur barat (BB), besarnya ….

a. 0°- 45° c. 0°- 180°

b. 0°- 90° d. 0°- 360°

36. Grid yang menghubungkan arah timur-barat sejajar Equator disebut ….

a. pararel atau lintang c. lini

b. meridian atau bujur d. bujur lintang

37. Garis lintang utama adalah Equator atau Khatulistiwa yang merupakan ….

a. Pangkal c. Zenit

b. Bujur d. Nadzir

38. Perputaran bumi pada porosnya mengakibatkan terjadinya ….

a. siang dan malam c. angin

b. pergantian musim d. gempa

39. Revolusi bumi berpengaruh terhadap ….

a. siang dan malam c. terjadinya angin

b. pergantian musim d. adanya gempa

40. Bidang edar horizontal bumi mengelilingi matahari disebut ….

a. rotasi c. ekliptika

b. revolusi d. khatulistiwa

B. Jawablah !

  1. Gambaran permukaan bumi pada bidang datar disebut ….
  2. Ilmu yang mempelajari tentang teknik pembuatan peta disebut ….
  3. Orang yang ahli dalam membuat peta disebut ….
  4. Keterangan simbol-simbol yang terdapat pada peta disebut ….
  5. Conform dalam peta artinya ….
  6. Atlas yang berisi tentang keadaan jagat raya disebut ….
  7. Atlas Dunia, Atlas Nasioanal, Atlas Regional merupakan atlas berdasarkan ….
  8. Kemiringan sumbu bumi sebesar ….
  9. Perputaran bumi mengelilingi matahari waktunya ….
  10. Garis bujur 0o terdapat di ….

C. Essay !

1. Jelaskan pengertian peta !

2. Sebutkan unsur-unsur peta !

3. Sebutkan macam-macam skala peta !

4. Jelaskan fungsi peta !

5. Skala 1 : 2.500.000. Ubahlah ke dalam bentuk skala garfis !

6. Jarak Pekalongan – Pemalang pada peta 5 cm. Skala yang dicantumkan 1 : 5.00.000.
Hitunglah jarak sesungguhnya !

7.Jelaskan pengertian atlas referensi !

8. Jelaskan pengertian Index to Ajoning Sheet !
9. Jelaskan kedudukan globe !
10. Sebutkan manfaat globe !





Hello world!

12 01 2009

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!








Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.